'Tiga hari terburuk dalam hidup kita': pertempuran bayi dekat Callie dengan virus

Kandungan:

Charlie dan Tam Hutchins hanya tinggal di rumah dengan anak perempuan mereka yang baru dilahirkan Callie selama seminggu apabila dia terkena virus berpotensi maut.

Beberapa pasangan Mt St Thomas tidak pernah mendengar tentang paredovirus manusia tetapi ia adalah penyakit yang semakin meningkat di Dunia, dengan epidemik yang berlaku setiap dua tahun sejak tahun 2013.

Dan sementara kebanyakan jangkitan menyebabkan penyakit pernafasan ringan atau gastrousus, ia boleh mempunyai serius - bahkan mengancam nyawa - implikasi untuk bayi muda.

Untuk sedikit Callie, lahir pada 24 Oktober 2017, hampir terbukti membawa maut.

"Tidak ada masalah semasa kelahiran dan kemudian pada tujuh hari saya membawanya ke jabatan kecemasan Hospital Wollongong kerana dia akan menjadi sangat marah dan enggan memberi makan, " kata Puan Hutchins.

"Dia merosot dengan cepat dan terburu-buru dalam ruam merah yang terang di seluruh tubuhnya. Dia kemudian mula mendapat apnea - di mana dia akan berhenti bernafas - dan kadar denyutannya melambung."

Callie tergesa-gesa ke unit penjagaan rapi Hospital Kanak-kanak Sydney, tetapi menjadi lebih lethargic dan kemudian dia mula mendapat sawan.

"Dia diinkubasi dan menghabiskan tiga hari untuk menyokong kehidupan - yang merupakan tiga hari terburuk dalam hidup kita, " kata Puan Hutchins.

"Pemikiran telah berjalan di kepala saya bahawa saya tidak perlu berfikir tentang dengan seorang bayi berusia satu minggu. Saya tidak tahu sama ada kita akan mengambil rumah bayi kita atau tidak."

Keputusan ujian kembali positif untuk parechovirus yang jarang diketahui. Imbasan mengesahkan kebimbangan paling hebat pasangan itu - virus itu telah menyebabkan kerosakan otak yang banyak disebabkan oleh ensefalitis (radang otak).

"Tidak ada sesiapa yang boleh melakukan selain daripada menyokong Callie dan menunggu mayatnya untuk melawan jangkitan, " kata Puan Hutchins.

"Dia akhirnya mula bertambah baik dan pada usia tiga minggu kami dapat membawa rumahnya dengan tiub nasogastrik yang masih ada, dan pemeriksaan setiap hari di hospital."

Callie telah didiagnosis dengan cerebral palsy, gangguan visual kortikal dan kelewatan perkembangan global. Dia menjalani pelbagai terapi yang berbeza tetapi pasangan itu tidak tahu apa masa depannya.

Apa yang mereka tahu ialah beberapa tahun pertama kehidupan penting bagi perkembangannya, jadi mereka memastikan bahawa dia mendapat sokongan terbaik.

Mereka telah pergi ke pusat terapi Napa yang terkenal di dunia di Los Angeles dan akan mengambil Callie ke pusat Sydney Napa dua kali pada 2019. Pada bulan Ogos, mereka juga akan pergi ke Panama untuk terapi sel stem.

"Ini tidak menyembuhkan, mereka adalah rawatan yang diharapkan dapat meningkatkan visinya, membantu pergerakannya dan nada dan kognisi, " kata Puan Hutchins. "Pada penghujung hari, kita tidak tahu apa yang akan dilakukannya. Kami hanya mahu dia menjadi seorang yang bebas dan gembira dan berfungsi sebagai ahli masyarakat dan tidak berjuang."

Malangnya, terapi tidak datang murah, tetapi sekumpulan kawan telah datang untuk menyelamatkan - menubuhkan pengumpul dana dalam talian untuk membantu dengan kos. Mereka juga menganjurkan malam trivia pada 8 Disember di kelab Wollongong Collegians, yang telah disokong oleh pelbagai perniagaan tempatan.

Dan pada hari Rabu 28 November, Bostons Espresso di Wollongong akan mendermakan $ 1 dari setiap kopi yang dijual ke arah penyebabnya.

Tiada vaksin untuk parechovirus, dengan Kesihatan NSW mencadangkan kebersihan yang baik dan cuci tangan sebagai perlindungan terbaik. Orang yang tidak sihat dengan selesema, penyakit seperti flu atau gastro harus menjauhkan diri daripada bayi kecil.

Illawarra Mercury

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu