Suami saya dan saya tidak tidur di katil yang sama lagi

Kandungan:

Imej: Shutterstock

Adakah ibu benar tidur? Suami saya mula tidur di bilik lain ketika anak kami didiagnosis epilepsi beberapa tahun yang lalu. Itu adalah kira-kira masa yang sama saya berhenti tidur di bilik kami juga.

Maksud saya, saya berbaring di tempat tidur dengan anak saya setiap malam, tetapi saya tidak tidur semasa saya berada di sana. Ketakutan yang datang bersama kanak-kanak dengan epilepsi membuatkan saya tidak tidur pada waktu malam. Tetapi suami saya? Dia memerlukan tidurnya.

  • Idea bilik tidur pintar untuk seluruh keluarga
  • Pembuatan keibubapaan: apa yang dilakukan oleh enam ibu bapa yang berlainan pada kali kedua
  • Sebaliknya, saya mendengarnya dengan selesa bernafas dari katil Batman anak saya ketika dia tidur di bilik sebelah. Ia adalah bilik yang menyeronokkan yang saya sediakan dengan pengetahuan penuh bahawa ia tidak akan digunakan oleh 4 tahun kami. Kesalahan ibu saya tidak akan membiarkan saya meninggalkan anak saya tanpa bilik superhero yang dihiasi dengan sempurna, walaupun saya tahu ia tidak akan menjadi ruang yang dia sebenarnya tidur, sebab itulah tempat yang sempurna untuk pergi apabila suami saya memerlukan beberapa aman menutup mata. Dan ia akan menunggu anak saya ketika dia tidur di tempat tidurnya sendiri.

    Sekiranya anda telah memberitahu saya beberapa tahun lalu bahawa suami saya dan saya tidak akan tidur di bilik yang sama, saya akan memberitahu anda bahawa anda berbohong.

    Saya tidak suka mendengar cerita tentang pasangan yang terlepas dan tidak dapat tidur bersama pada waktu malam. Tetapi perbezaan dalam kisah kami adalah bahawa suami saya dan saya tidak tidur di bilik berasingan kerana kami tidak mahu bersama. Kita lebih suka berurusan dengan tabiat yang saling menyakitkan hati - saya berasa gelisah dan dia mendengkur - daripada menjadi berbeza antara satu sama lain. Tetapi tidur di bilik berasingan demi anak kami? Itu cerita lain.

    Sebagai ibu bapa seorang kanak-kanak dengan epilepsi, saya tidak tidur, kerana takut kematian tiba-tiba tak terduga dalam epilepsi, juga dikenali sebagai SUDEP, akan menyerang sekiranya saya menutup mata saya terlalu lama. SUDEP menyumbang satu daripada 4, 500 kematian pada kanak-kanak dengan epilepsi, dan merupakan punca utama kematian pada orang yang kejangnya tidak terkawal. Mereka yang mati dari SUDEP dijumpai mati di tempat tidur, mungkin lulus dari lemas kerana menghadapi muka semasa dan / atau selepas kejang malam.

    Kami tidak mampu membekalkan monitor yang menghalang SUDEP, atau mana-mana kelengkapan lain untuk memastikan anak kami selamat, dan kerana dia mengalami kejang malam setiap kali seketika, saya tidak akan berisiko kehilangan bayi saya supaya saya dapat berehat malam dengan suami saya.

    Syukurlah dalam kes kami, tidur di bilik berasingan tidak menimbulkan peredam pada perkahwinan kami. Malah, dalam beberapa cara, saya fikir ia menjadikan perkahwinan kita lebih baik. Saya mencium suami saya selamat malam sebelum dia menuju ke bilik lain untuk mendapatkan tidur malam yang baik sebelum dia berangkat bekerja awal pagi. Dan dia selalu berkata "Saya sayang kamu" ketika dia masuk ke bilik anak kami dengan bantalnya.

    Tidur di bilik yang berasingan adalah sebahagian dari tugas kami sebagai ibu bapa seorang budak lelaki dengan epilepsi. Ini satu-satunya cara suami saya boleh berfungsi supaya dia boleh bangun untuk bekerja dan menyediakan untuk keluarganya. Dan ini satu-satunya cara saya mempunyai ketenangan fikiran untuk mengetahui saya melakukan segala-galanya untuk memastikan anak saya selamat. Ini cara terbaik saya tahu bagaimana untuk mencegah SUDEP dengan sumber yang ada pada kami.

    Apa yang kami merancang untuk melakukan hakikat bahawa budak lelaki kami telah mengambil alih katil bersaiz king ini dan menendang ayahnya ke bilik lain? Tidak semestinya apa-apa. Pada malam-malam apabila suami saya tidak perlu bangun untuk bekerja pada waktu pagi, dia akan tidur dengan kami. Mereka mengatakan apa yang jarang berlaku, dan, budak lelaki, adakah saya menanti-nantikan malam-malam ketika saya tahu mereka akan datang. Dan kita berdua tahu bahawa sesetengah hari, budak kecil ini akan ditanam dan tidak mahu ibunya tidur di tempat tidur dengannya. Dia akan pergi sendiri, menjadi segala-galanya yang dia mahu.

    Ia sangat pahit. Di satu pihak, saya menanti-nantikan hari-hari bahawa saya akan tidur kembali. Saya bermimpi tentang rehat dan kedamaian yang sangat saya perlukan. Dan suami saya menantikan hari dia tidur di tempat tidur bersama isterinya lagi. Tetapi sebaliknya, kita merasa senang mengenainya kerana ia menjaga keselamatan anak kita. Saya tahu saya akan rindukannya juga - merenung rapat dengan anak saya dan mengawasinya mimpi. Saya sedih menyedari bahawa detik-detik ini seketika. Dan ketika suami saya melihat dari lorong, dia juga tahu bahawa tidur di bilik yang berasingan hanya merupakan fasa kehidupan kita sebagai ibu bapa yang akan pergi sebelum kita tahu.


    Artikel ini mula-mula diterbitkan di PopSugar.

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu