🤰 SENI MEMPERTAHANKAN DIRI UNTUK KANAK-KANAK - FAEDAH, JENIS & BANYAK LAGI - KANAK BESAR(2019)

🔽Seni Mempertahankan Diri untuk Kanak-kanak🔽

Kandungan:

Dalam artikel ini

  • Apakah Seni Bela Diri?
  • Pada umur yang bolehkah Anak Bermula Kelas Seni Bela Diri?
  • Adakah Belajar Seni Bela Diri Mempromosikan Keganasan?
  • Kepentingan Belt dalam Seni Bela Diri
  • Manfaat Latihan Seni Bela Diri untuk Kanak-kanak
  • Bentuk Pelbagai Latihan Seni Bela Diri untuk Kanak-kanak

Anak-anak muda biasanya penuh dengan tenaga. Cara yang baik untuk menyalurkan tenaga yang dibungkus secara produktif adalah untuk mendaftarkan mereka dalam latihan seni mempertahankan diri. Sesetengah ibu bapa takut bahawa seni mempertahankan diri boleh menggalakkan pencerobohan dan kekerasan pada anak-anak. Tetapi keprihatinan ini tidak berasas dan tidak mempunyai logik.
Seni mempertahankan diri seperti Kung Fu, Aikido, Taekwondo bukan hanya aktiviti yang menyeronokkan untuk kanak-kanak lelaki dan perempuan, tetapi juga boleh membantu meningkatkan kecergasan fizikal dan kekuatan mental pada kanak-kanak. Sebenarnya, kanak-kanak yang mempunyai masalah hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD) telah melaporkan banyak manfaat dengan menyertai kelas latihan ini.
Pelajaran penghormatan, disiplin, dan kepekatan kanak-kanak yang belajar dari kelas-kelas ini akhirnya boleh menyesuaikan diri dan membentuk keperibadiannya. Pelajaran ini juga boleh membawa kepada kehidupan sekolah, membantu beliau melakukan akademik yang lebih baik dan mencapai kejayaan.

Apakah Seni Bela Diri?

Seni bela diri adalah sistem tradisional amalan pertempuran yang bertujuan untuk melatih tubuh, minda, dan semangat untuk berfungsi secara serentak. Untuk memakainya, mereka dapat dilihat sebagai seni pertarungan. Seni bela diri berusaha untuk menyatukan keharmonian antara minda dan tubuh bersama dengan mengajar cara yang berkesan untuk mempertahankan diri.
Seni bela diri untuk kanak-kanak mempromosikan pembangunan sepanjang kanak-kanak dengan membangunkan kemampuan mental, kekuatan rohani kanak-kanak itu serta kemampuan fizikalnya.

Pada umur yang bolehkah Anak Bermula Kelas Seni Bela Diri?

Menurut pakar, enam tahun adalah usia yang sesuai untuk mengajar seni mempertahankan diri. Pada usia itu, seorang kanak-kanak harus mempunyai kekuatan otot dan kawalan yang cukup untuk mengaplikasikan pelbagai teknik seni mempertahankan diri seperti pukulan, tendangan dan sebagainya.
Walau bagaimanapun, terdapat sekolah-sekolah tertentu yang menawarkan latihan seni mempertahankan diri untuk kanak-kanak yang lebih muda. Tetapi penekanan mungkin lebih kepada hiburan daripada latihan yang teratur. Oleh itu, program mereka umumnya berasaskan permainan. Sesetengah institut juga menjalankan kelas untuk kanak-kanak prasekolah. Tumpuan adalah lebih kepada membangunkan kemahiran seperti koordinasi mata-mata dan meningkatkan rentang perhatian.

Adakah Belajar Seni Bela Diri Mempromosikan Keganasan?


Sesetengah ibu bapa mungkin teragak-agak untuk mendaftarkan anak-anak mereka untuk kelas seni mempertahankan diri kerana ketakutan bahawa ia boleh membuat anak-anak mereka ganas dan bermusuhan. Tetapi pakar mengatakan ini adalah salah faham. Sebaliknya, seni mempertahankan diri boleh membantu membuat seorang anak lebih berdisiplin, hormat dan sosial. Kanak-kanak belajar menggunakan kendali kendiri sambil mempertahankan dirinya dengan teknik mempertahankan diri.

Kepentingan Belt dalam Seni Bela Diri

Kemajuan dalam kelas seni mempertahankan diri dinilai dan dianugerahkan oleh sistem tali pinggang. Seorang kanak-kanak diperlukan untuk membersihkan banyak peringkat kemahiran dan diberikan tali pinggang berwarna selepas dia melengkapkan tahap. Oleh itu, pelatih bermula dengan tali pinggang putih dan selepas menyelesaikan tahap keupayaan yang berbeza akhirnya mencapai tali pinggang hitam. Seorang kanak-kanak dinilai untuk tahap baru yang akan datang biasanya selepas setiap tiga bulan.

Manfaat Latihan Seni Bela Diri untuk Kanak-kanak

Pelbagai manfaat latihan seni mempertahankan diri untuk kanak-kanak disenaraikan di bawah:

  1. Mengembangkan Disiplin Diri: Seorang kanak-kanak dalam kelas latihan seni mempertahankan diri menjalankan pelbagai tindakan seni bela diri di perintah tuannya. Mereka belajar mengikuti perintah. Ia membantu dalam mendisiplinkan badan serta minda.
  2. Meningkatkan Kecergasan Fizikal: Sesi latihan memerlukan anak-anak melakukan beberapa latihan pemanasan seperti stretching, jack jumping, push-up dan sebagainya. Selepas sesi pemanasan awal, amalan kanak-kanak banyak rutin seni mempertahankan diri yang mungkin melibatkan pukulan, tendangan, serangan, dan blok. Ini bukan sahaja memperkuat otot dan nada badan tetapi juga meningkatkan ketangkasan dan fleksibiliti kanak-kanak.
  3. Mengajar Teknik Pertahanan Sendiri: Seni bela diri pada dasarnya adalah teknik yang dilontarkan dan mengajar anak-anak pelbagai kaedah pertahanan diri. Kemahiran mungkin berbeza dengan gaya seni mempertahankan diri yang berlainan. Tetapi mereka semua bertujuan membimbing anak untuk melindungi dan mempertahankan dirinya dalam menghadapi bahaya yang tidak dijangka.
  4. Belajar Hormat: Kelas seni mempertahankan diri yang biasa bermula dan berakhir dengan anak-anak yang tunduk kepada tuan mereka. Dengan cara ini mereka belajar rendah hati. Mereka diajar untuk menunjukkan kepedulian kepada semua orang, menjalankan diri mereka dengan cara bermaruah dan merawat pelajar lain secara sama dan hormat.
  5. Meningkatkan Keyakinan: Latihan anak-anak dalam seni mempertahankan diri mendapat keyakinan diri. Mereka lebih gigih daripada diri sendiri kerana pengetahuan bahawa mereka mampu mengendalikan keadaan apa pun. Sistem pemberian tali pinggang apabila menyelesaikan tahap kemahiran membuat anak-anak bermotivasi dan memastikan bahawa mereka rajin bekerja keras untuk mencapai matlamat set mereka.
  6. Menggalakkan Spirit Team: Anak-anak yang terdaftar dalam kelas seni mempertahankan diri belajar berfungsi dan bekerja bersama-sama dengan murid-murid yang bersangkutan di kelas. Mungkin terdapat konflik, perbezaan pendapat. Mereka belajar untuk menyelesaikannya dan sebaliknya membantu satu sama lain untuk belajar dan mengamalkan bersama.
  7. Memupuk Kemahiran Sosial: Kanak-kanak belajar untuk berinteraksi dengan rakan-rakan pelajar mereka. Mereka memperoleh semangat berpasukan kerana mereka berlatih bersama. Kelas adalah tempat yang bagus untuk bertemu dan berbaur dengan anak-anak lain dari latar belakang yang berbeza.
  8. Meningkatkan Postur dan Keseimbangan: Semasa melakukan pelbagai teknik seni mempertahankan diri, anak-anak perlu mengekalkan keseimbangan yang tepat dan postur yang betul. Hanya kemudian mereka akan dapat melaksanakan pelbagai pergerakan dengan betul. Apa-apa slip dalam hal ini boleh menyebabkan kecederaan, kekejangan atau kemalangan.
  9. Meningkatkan Konsentrasi: Manfaat mental dari seni bela diri banyak. Seni bela diri mengajar anak-anak untuk mendisiplinkan fikiran mereka dan memberi tumpuan kepada pergerakan badan mereka serta sasaran mereka. Setiap gerakan melibatkan kepekatan, kekuatan, dan kawalan diri. Mereka perlu memberi perhatian kepada arahan tuan mereka dan mematuhi arahan dengan teliti.
  10. Meningkatkan Penyelarasan: Latihan seni bela diri meningkatkan tangan untuk koordinasi mata kerana ia menyerang penyelarasan antara tubuh dan minda.
  11. Mengatasi Kekejaman: Banyak institusi yang menawarkan latihan seni mempertahankan diri juga mengajar pelajar mereka bagaimana menangani pembuli. Kanak-kanak belajar mengendalikan dan mengatasi buli-buli di bengkel anti-pembuli.
  12. Peredaran dan Pernafasan Darah yang Lebih Baik: Pelbagai aktiviti pemanasan dan aktiviti fizikal yang berat membantu meningkatkan peredaran darah dan kesihatan pernafasan anak-anak.

Bentuk Pelbagai Latihan Seni Bela Diri untuk Kanak-kanak

Terdapat pelbagai bentuk latihan seni mempertahankan diri untuk kanak-kanak tetapi beberapa yang terbaik adalah:

  1. Karate: Ia adalah bentuk seni mempertahankan diri yang berasal dari China. Perkataan Karate bermaksud 'tangan kosong atau terbuka'. Seorang kanak-kanak belajar memukul, meninju, menendang dan menyekat dengan tangan dan kaki.
  2. Judo: Judo adalah bentuk seni mempertahankan diri tradisional Jepun. Ia berstruktur sebagai sukan yang kompetitif dan melibatkan membuang pasangan anda dengan menggunakan teknik keseimbangan dan leverage.
  3. Taekwondo: Ia berasal dari Korea dan ini bermakna 'seni yang menarik atau menyekat dengan penumbuk atau kaki'. Ia memberi penekanan kepada teknik pertahanan diri dan meningkatkan fokus dengan teknik pernafasan dan meditasi.
  4. Aikido: Aikido adalah bentuk seni mempertahankan diri yang tidak kompetitif di Jepun. Ia mengajar untuk mengelakkan konflik dan penggunaan kekerasan yang tidak perlu.
  5. Kung Fu: Kung Fu adalah bentuk seni mempertahankan diri Cina yang popular. Ia adalah bentuk karate yang lebih ketat dan menuntut.
  6. Jiu-Jitsu: Jiu-Jitsu berasal dari Jepun. Ia menggunakan kaedah pertempuran yang rapat dan menggunakan kekuatan dan berat lawan terhadap dirinya.
  7. Tang Soo Do: Ini bentuk seni mempertahankan diri berasal dari Korea dan agak sama dengan Karate dan Taekwondo.
  8. Tai Chi: Tai Chi adalah seni mempertahankan diri Cina dan popular untuk teknik pertahanan dan faedah kesihatannya.

Latihan seni bela diri boleh membantu dalam memudahkan perkembangan mental, rohani dan fizikal seorang kanak-kanak. Adalah masuk akal untuk memilih institut yang mengikuti prinsip-prinsip yang wujud dalam latihan seni mempertahankan diri dalam bentuk asalnya daripada yang cuba mencairkan atau mengubahnya. Oleh itu, mungkin tidak bijak untuk menghantar anak anda untuk kelas yang menggabungkan Kung Fu dengan kickboxing.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu‼