🤰 SAYA MEMBERIKAN SEMUA ANAK-ANAK SAYA DUA NAMA TENGAH & SAYA TIDAK MENYESALINYA - BERITA(2019)

🔽Saya Memberi Semua Anak Saya Dua Nama Tengah & Saya Tidak Menyesal🔽

Kandungan:

Saya tahu kedengarannya megah. Kami tidak cuba untuk meniru Keluarga Diraja, dan kami tidak menjadi waris kepada beberapa pendatang yang cerah. Anak-anak saya hanya tentang satu-satunya yang kita tahu dengan dua nama tengah, dan ia menjadikan mereka - dengan baik, saya akan mengatakan istimewa, tetapi kebanyakan orang akan mengatakan ganjil. Kami tidak berikan untuk memberi kanak-kanak dua nama tengah; ia bukan sesuatu yang kita rancang sebelum konsep, dan ia akan membuat monogramming sukar pada tahun-tahun akan datang. Tetapi ketiga-tiga anak kami berakhir dengan dua nama tengah, dan saya tidak menyesal sama sekali.

Kami memilih nama pertama awal - kira-kira 12 minggu. Saya suka melakukan itu kerana ia membuatkan bayi merasa lebih nyata untuk saya pada masa yang biasanya anda tidak dapat merasakan mereka menendang atau bergerak. Kami memilih nama untuk setiap orang di sekitar titik itu, sama untuk seorang gadis atau budak lelaki dalam dua kes. Blaise akan menjadi Blaise, tidak kira sama ada dia seorang lelaki atau tidak. Begitu juga bulan Ogos. Simon, sebaliknya, mengambil masa yang lebih lama untuk memutuskan nama. Kami telah menyempitkan namanya kepada Simon atau Leo, dan bertempur mengenainya ketika kami tertua, lalu berkata, "Nama-Nya adalah Simon." (Dia juga meramalkan Simon akan dilahirkan di Halloween, tetapi itu satu cerita untuk yang lain masa.) Kami tidak suka Simone, jadi nama gadis Simon adalah Aurora, satu-satunya nama dalam senarai kami yang bukan juga seorang kudus.

Sebaik sahaja kita tahu jantina bayi - dan kita tahu secepat mungkin, kerana saya freaking tentangnya setiap kali saya hamil - dan kami akan menetap pada nama pertama, kami mula bercakap nama tengah. Dengan tertua kami, kami tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Kami memberinya nama orang suci sebagai nama pertama, jadi kami ingin memberinya nama keluarga sebagai nama tengah. Tetapi dari keluarga mana? Kami berdua memuja nenek moyang kami. Saya mahukan Joseph, selepas saya, dan suami saya mahukan Everett, selepas beliau. Saya suka nama Everett; sebenarnya, ia adalah perselisihan panas untuk nama pertama Blaise. (Nama panggilannya akan pernah menjadi Ever. Swoon.)

Blaise adalah cucu pertama di setiap sisi, dan perkara-perkara ini sangat penting pada masa itu. Jadi untuk memastikan semua orang gembira, kami memutuskan untuk menamakannya selepas kedua-duanya.

Menamakannya selepas datuk saya akan membuatkan keluarga saya sangat gembira. Walau bagaimanapun, ia akan menyusut keluarga suami saya. Dan menamakan anak kami selepas datuk ayahnya akan menggembirakan keluarganya, tetapi sedikit lombong dalam proses itu. Blaise adalah cucu pertama di setiap sisi, dan perkara-perkara ini sangat penting pada masa itu. Jadi untuk memastikan semua orang gembira, kami memutuskan untuk menamakannya selepas kedua-duanya. Jadi dia menjadi Blaise Everett Joseph. Dan pada usia 6, dia fikir dia mempunyai satu nama tengah yang panjang sehingga saya menjelaskan ia adalah dua, dan mereka berasal dari datuknya. "Ohhhhhh, " katanya. Kini saya perlu mengajarnya bagaimana mengeja mereka.

Anak kedua kami, Augustin, mudah. Jika dia seorang gadis, dia akan menjadi Augusta, dan kami akan menyebut nama dia (atau dia) Ogos sama ada cara. Kami telah menamakan Blaise selepas cucu-cucu ibu kita, jadi kami membuat alasan bahawa Augusta akan diberi nama selepas nenek moyang kami. Tetapi Ogos ternyata seorang budak lelaki, jadi sekali lagi, pilihan itu mudah: kita akan namakannya selepas datuk nenek moyang kita: Augustin Peter John.

Mereka akan membawa nama kedua-dua belah keluarga mereka, yang bermaksud banyak kepada kami.

Kemudian, kami kehabisan datuk.

Bayi nombor tiga juga ternyata menjadi budak lelaki, bukan seorang gadis (dalam kes itu dia telah dinamakan untuk nenek ibu kita). Dan kita tidak mempunyai lagi datuk kiri. Kami tidak tahu kakek-nenek kami yang hebat, dan tidak mahu namakan bayi selepas seseorang yang tidak kami kenal. Jadi selepas beberapa orang bercakap, kami memutuskan untuk menamakannya selepas nenek kami: Simon Peter Michael. Ini memberi kami Simon Peter, seorang Katolik, sementara menamakannya selepas keluarga kami.

Oleh itu, pada tahun-tahun yang akan datang, sukar bagi anak-anak saya untuk perkara-perkara monogram. Tetapi mereka akan membawa nama kedua-dua belah keluarga mereka, yang bermakna banyak kepada kami. Saya tahu kita terdengar megah. Dan kerana Jr./Sr. Perkara, dua anak kami mempunyai nama tengah yang sama. Tetapi kita tidak keberatan. Kedua-dua nama itu bagus. Dan pada akhirnya, mereka adalah anak-anak kita. Kita boleh namakan mereka tetapi kita sungguh-sungguh sila, tidak kira betapa bodoh orang lain boleh fikirkan.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu‼