9 Cara Media Sosial Membuat Ibu Baru Merasa Seperti Sh * t Mengenai Kehidupan, Bayi, & Tubuh mereka

Kandungan:

Media sosial boleh menjadi alat yang hebat untuk ibu-ibu baru. Dari menyediakan ibu bapa dengan perasaan masyarakat untuk bersentuhan dengan ahli keluarga jauh, Facebook, Twitter, dan suapan Instagram dapat memberi ibu sokongan yang mereka perlukan. Malangnya, media sosial juga boleh merugikan, dan memberikan tambahan (tidak menyebut-nyebut) cara masyarakat boleh menyinggung perasaan ibu-ibu baru.

Sebenarnya, sisi gelap Internet tidak hilang pada ramai ibu bapa, kerana banyak penjaga akhirnya mengharamkan anak-anak mereka dari media sosial kerana takut ia akan menjadi lebih menyakitkan daripada membantu. Jadi, mengapa kita tidak melakukan perkara yang sama untuk diri kita sendiri? Mengapa kita tidak melindungi kesejahteraan mental, emosi, dan bahkan fizikal kita, dan berehat dari media sosial apabila ia tidak lagi menjadi alat sokongan?

Mungkin kerana kita telah diajar bahawa menjaga diri kita tidaklah sama pentingnya dengan melihat sebahagian daripada seseorang yang mempunyai semuanya bersama. Tidak ada yang berkata, "Saya bukan yang terbaik, " seperti hantu dari media sosial. Saya tidak mengatakan bahawa sokongan adalah tidak selalunya tanda yang benar-benar mempunyai kesihatan mental yang hebat, tetapi kepada orang ramai yang menghukum di sana, ada yang salah dengan kami - seperti, betapa lemah dan panik jika kita tidak dapat bahkan berurusan dengan Facebook? Sekurang-kurangnya, itulah yang kita bimbang orang akan berfikir jika kita melangkah jauh.

Atau mungkin kita terus bertutur dalam talian kerana kita sangat tertumpu pada orang lain (keluarga, kawan, kenalan, dll) yang kita lupa untuk berhenti dan melihat ke dalam, untuk menilai jika bersentuhan dengan orang tertentu adalah benar-benar bermanfaat atau sihat. Sama ada cara, kita perlu memulakan secara konsisten mengingatkan diri kita bahawa tidak semestinya kita berkewajipan untuk terus kekal dalam hubungan dengan dunia. Setiap akaun media sosial mempunyai butang "off", jadi untuk bercakap, dan kita semua harus merasa lebih selesa menggunakannya apabila kita perlu.

Berikut adalah sembilan cara media sosial membuat ibu-ibu baru merasa seperti mutlak sh * t, kerana internet bukan semua pelangi dan mawar. Jika anda merasa seperti pengalaman media sosial yang membahayakan, mungkin sudah tiba masanya untuk berehat.

Anda Terbuka Untuk Sentiasa, Nasihat Tidak Diminta

Sangat mudah bagi pengguna media sosial untuk menganggap diri mereka "pakar, " walaupun mereka, baik, tidak. Kebanyakan ibu-bapa nasihat yang tidak diminta adalah dengan selamat terikat dengan niat yang terbaik, tetapi ia tidak membuat nasihat itu lebih kasar, tidak perlu, atau (kadang-kadang) kasar kasar. Apabila seorang ibu baru terus dibombardir dengan sedikit kebijaksanaan - biasanya oleh banyak orang yang semua mempunyai cara mengasuh mereka sendiri - ia boleh menjadi sangat menggembirakan. Seorang ibu baru perlu disokong apabila dia meminta, tetapi dia juga memerlukan ruang dan ruang untuk mengetahui apa yang paling sesuai untuknya dan keluarga barunya.

Anda Selalunya Lihat Komen-komen / Positif Pasif

Kecenderungan pasif-agresif memerintah internet. Cara mengatasi perbezaan dapat menjadi sangat menyakitkan. Tidak ada cara lain untuk mengatakannya. Apabila anda tahu seseorang di Facebook atau Twitter mempunyai masalah dengan cara anda orang tua atau pilihan yang anda buat dan bukannya bercakap dengan anda secara langsung atau hanya mengingat bahawa setiap orang mempunyai cara mereka sendiri untuk melakukan sesuatu, mereka menghantar atau mengulas sesuatu yang ditujukan kepada anda, tetapi tidak diarahkan kepada anda, anda mungkin atau mungkin tidak mahu pergi sedikit gila.

Penapis, Penapis, Penapis

Media sosial adalah versi realiti yang ditapis. Walaupun saya tidak cepat melompat pada kereta sosial "media sosial yang benar-benar palsu" (kerana saya tidak fikir ia adalah) media sosial boleh menjadi versi yang diubah dari apa yang sebenarnya berlaku. Selalunya, kita hanya melihat kegembiraan dalam kehidupan orang dalam talian sempurna, tanpa cacat, gembira. Ini boleh membuatkan kita merasa kurang daripada, kerana tidak ada penapis untuk kehidupan sehari-hari, jam demi jam.

Trolls Anonymous Sentiasa Menunggu

Trolls berada di mana-mana, bersembunyi di bawah jambatan internet mereka, hanya menunggu untuk membuat seseorang merasa seperti anjing anjing tanpa alasan sama sekali, selain daripada (saya terfikir untuk meneka) mereka mempunyai beberapa perkara yang hilang dari kehidupan mereka. Maksud saya, saya tidak tahu hidup mereka, tetapi ... saya hanya mengatakan '. Kadang-kadang mudah untuk mengabaikan mereka, masa-masa lain sepatutnya mustahil, dan tidak ada yang perlu berurusan dengan itu, apalagi seorang ibu baru yang tidak mempunyai masa untuk itu.

Terdapat Perasaan Terhadap Pertandingan / Perbandingan

Sama ada kita sedar atau tidak, jawatan media sosial yang berterusan dapat memupuk rasa persaingan yang meluas, bahkan di kalangan orang yang suka dan saling menyokong (secara teori). Apabila ibu bapa melihat orang lain secara konsisten menyiarkan kemas kini mengenai kejayaan mereka atau perjalanan terkini atau rumah bertingkat tiga mereka atau bayi mereka yang gembira yang dapat berjalan dengan ajaib pada usia lima bulan, sukar untuk tidak merasa seperti dalam perlumbaan yang anda tidak mendaftar untuk .

Anda Tidak Dapat Dapatkan Keseluruhan Gambar

Malah gambar yang sempurna dan tidak ditapis hanyalah gambaran daripada karya yang lebih besar dan berterusan. Satu saat dalam masa mungkin kelihatan sempurna, tetapi hanya beberapa saat sebelum foto itu terputus, bayi mungkin menangis dan seorang ibu berada di titik pecahnya dan seseorang itu tidak dapat membatalkan sesuatu yang tidak sengaja. Tetapi kerana kita tidak melihat detik-detik lain, kita mula percaya bahawa apabila kita mengalami mereka untuk diri kita sendiri, ada sesuatu yang salah.

Ia kelihatan seperti semua orang kurus

Selagi badan anda sihat, ia tidak sepatutnya penting, tetapi ia (untuk sesetengah orang). Apabila anda baru-baru ini selepas bersalin dan anda tidak merasa seperti anda mengenali badan anda dan anda yakin bahawa anda tidak akan masuk ke dalam sepasang seluar anda sekali lagi, sukar untuk melihat gambar-gambar yang anda sihat (atau pakar bersudut ) rakan-rakan dan tidak mahu menenggelamkan diri dalam kotak Oreos. Ia boleh ... sangat toksik.

Tiada apa-apa yang anda lakukan Berasa Seperti Cukup

Oleh kerana semua orang bebas berkongsi hidup mereka di media sosial, sukar untuk diingat bahawa kehidupan mereka sangat berbeza dari kamu, dengan berbagai keadaan.

Jadi, apabila anda mempunyai hari yang hebat dan anda merasa berjaya - bayi anda masih hidup dan anda tidak menarik rambut anda hari ini! - hanya untuk melihat seorang ibu yang pergi ke kedai runcit, pergi bekerja, mempunyai masa kraf dengan anak-anaknya, dibersihkan, dan menganjurkan penggalangan dana semasa membuat makanan bayi organik dan makan empat hidangan, sukar untuk mengekalkan perasaan anda rendah diri.

Ia Mudah Untuk Lupakan Apa yang Sangat Penting

Media sosial adalah lanjutan dan ungkapan kehidupan kita, jadi saya tidak akan duduk di sini dan mengatakan bahawa ia tidak penting. Itulah cara kami menyambung dan berkomunikasi dengan satu sama lain, dan itu boleh menjadi penting, mengubah kehidupan dan tidak ada yang hebat.

Tetapi membuktikan bahawa kita bersama-sama, tahu apa yang kita lakukan, sangat gembira dengan semua masa yang sial, dan bahawa kita semua orang menganggap kita atau berfikir kita seharusnya, bukan perkara penting. Apa yang penting ialah kita membina kehidupan yang kita mahu, untuk diri sendiri dan keluarga kita, dan berpuas hati dengan realiti yang kita buat. Jika media sosial berfungsi dengan matlamat itu, maka media sosial boleh menendang batu.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu