🤰 KENAPA SAYA TIDAK MAHU IBU SAYA DI BILIK PENGHANTARAN KETIKA SAYA MELAHIRKAN - BERITA(2019)

🔽Kenapa Saya Tidak Mahu Mom Saya Di Bilik Penghantaran Ketika Saya Melahirkan🔽

Kandungan:

Lama sebelum saya hamil, saya tahu saya tidak mahu ibu saya di bilik semasa penghantaran. Ia adalah kombinasi hanya mahu suami saya dan saya di sana, sama sekali dengan kita sendiri, kerana kita membawa anak pertama kita ke dunia dan keperibadian ibu saya - keinginannya untuk berkongsi pendapatnya dan biasanya menginginkan perkara yang dilakukannya - yang dimeteraikan berurusan dengan saya. Itu bukan untuk mengatakan bahawa ibu saya dan saya tidak dekat. Malah, kami sangat berhubung antara satu sama lain. Saya tahu dengan baik bahawa dia akan suka berada di dalam bilik, tetapi saya juga tahu bahawa dia tidak akan mahu berada di sana tanpa diundang.

Sekitar 38 minggu mengandung apabila saya memberitahu ibu saya tentang hasrat saya tentang bagaimana saya membayangkan perkara-perkara yang akan berlaku apabila saya menjalani kerja dan peranan yang saya mahu dia dan ayah saya bermain - penglibatan minimum semasa masih menghormati tempat mereka dalam hidup saya - dia banyak lebih banyak daripada yang saya harapkannya. Sepanjang hidup saya, saya tidak pernah meneka apa yang ibu saya berfikir tentang situasi yang saya hadapi atau keputusan yang saya perlu buat, kerana dia selalu membuat pendapatnya diketahui, kuat dan jelas. Sebagai anak perempuan dewasanya, saya tidak selalu bersetuju dengan semua yang dia katakan dan dirasakan, tetapi ia hanya dia. Walau bagaimanapun, saya terkejut dengan ibu saya tidak lebih kecewa dengan keputusan saya untuk membawanya keluar dari bilik penghantaran. Malah, ia adalah satu kelegaan yang besar.

Saya memberitahunya bahawa kita akan membiarkan dia dan ayah saya tahu apabila saya pergi ke dalam buruh, menyimpannya dikemas kini, dan kemudian memanggil mereka apabila kami bersedia untuk mereka bertemu dengan anak perempuan kami.

Tahun-tahun yang datang ke kehamilan saya sering berselerak dengan interaksi dan ucapan dari ibu saya tentang bagaimana saya "diperlukan" untuk mempunyai bayi. Saya pasti impian setiap ibu untuk mempunyai anak cucu dari anak sulung mereka, tetapi saya tidak menghargai komentar yang tidak henti-hentinya apabila saya harus memulakan keluarga saya yang bermula hari perkahwinan saya. Inilah keputusan saya dan kehidupan saya. Walaupun saya mahukan hubungan rapat antara ibu saya dan anak-anak masa depan saya, saya juga mahu menjadi ruang untuk diri saya sendiri - sesuatu yang kedua-dua ibu bapa saya mempunyai masa yang sukar. Melukis garis untuk diri saya sebaik sahaja saya hamil adalah memaparkan pemisahan apa yang dulu dan apa yang sekarang. Saya juga prihatin bahawa jika saya tidak membuat perbezaan di dalam bilik buruh dan penghantaran maka saya mungkin akan kembali kepada bagaimana saya cenderung untuk mengendalikan perkara apabila ibu saya berada di sekitar, yang biasanya hanya pergi dengan apa yang dia mahu kerana itu lebih mudah daripada menentang pertarungan. Menakjubkan, tidak ada pertarungan.

Mungkin lebih daripada apa-apa lagi dalam hidup saya, ibu saya memahami apa yang ingin mempunyai bayi untuk pertama kalinya, dan dia dengan sukacita menerima keinginan saya untuk pengalaman kelahiran saya. Daripada menjadi dan hadir untuk acara besar dari awal hingga akhir seperti yang diharapkannya, saya memberitahunya bahawa kita akan membiarkan dia dan ayah saya tahu ketika saya pergi kerja, membuatnya dikemas kini, dan kemudian memanggil mereka apabila kita sudah bersedia untuk bertemu dengan anak perempuan kami. Saya telah merancang untuk meluangkan banyak masa yang saya rasa perlu selepas kelahiran anak perempuan saya hanya untuk saya dan suami saya mempunyai masa ikatan khas bersama.

Sekiranya dia berada di dalam bilik, keupayaan saya untuk bertenang dan membuat pilihan untuk diriku sendiri akan dikompromikan, dan walaupun keputusan yang sama telah dicapai, ia mungkin akan berasa sedikit kurang seperti saya sendiri.

Apabila tarikh habis saya mendekati dan kemudian berlalu, saya semakin bersemangat untuk mengalami kemunculan besar kehamilan saya. Tetapi kelahiran anak perempuan saya tidak seperti yang saya bayangkan. Saya berada di temujanji doktor saya empat hari selepas tarikh tamat saya apabila dia menjelaskan dia mahu mendorong saya kerana saya tidak mempunyai banyak cairan amniotik yang tinggal di dalam rahim saya. Kami pulang ke rumah pagi itu, mengumpulkan beberapa perkara yang belum ada di dalam beg hospital saya, dan memberitahu ibu bapa saya berita itu. Sekali di hospital, ia akan menjadi seketika sebelum saya benar-benar bekerja, jadi saya memanggil ibu bapa saya supaya mereka boleh melawat. Apabila saya tidak diluaskan cukup untuk apa-apa yang benar-benar berlaku pada waktu petang, saya memberitahu ibu saya untuk pergi dan pulang ke rumah untuk malam itu.

Menjelang lewat malam, saya berasa kontraksi yang lebih kuat. Saya telah melalui mereka dengan suami saya di sebelah kanan saya dengan penuh kasih sayang menawarkan kata-kata dorongan dan kekuatan, tetapi ketika saya masih hanya 5 sentimeter diluaskan, dan kami tahu ini mungkin akan berterusan ke waktu pagi. Kami memutuskan bahawa dia sepatutnya cuba berehat di sofa di bilik hospital saya untuk kerja buruh akhir.

Itulah ketika saya memanggil ibu saya.

Selanjutinya, saya teringat sokongan yang mendalam ibu saya malam tadi.

Dia duduk dengan saya melalui jam semakin banyak kontraksi datang lebih dan lebih kerap. Dia memberitahu saya dengan baik. Dia mengusap rambut saya. Dia melakukan apa yang saya tidak tahu yang saya perlukan untuknya: menjadi ibu saya. Di sisi ini menjadi seorang ibu sendiri, saya kini boleh membayangkan kegembiraan itu untuknya berada di sana untuk saya. Saya tidak merancang untuk masa istimewa ini di antara kami dalam pengaturan kelahiran saya, dan ia adalah kesediaan untuk pergi dengan pelan permainan awal saya yang memberikan saya keinginan dan memberi saya kuasa untuk memintanya supaya bersama saya ketika saya sangat memerlukannya.

Menjelang pertengahan pagi keesokan harinya, 23 jam selepas saya tiba di hospital, badan saya masih belum bersedia sepenuhnya untuk menyampaikan anak perempuan saya, tetapi saya terlalu penat untuk terus mengatasi kontraksi tanpa ubat sakit, Ia memerintahkan dan meminta ibu saya pulang semula. Dia memahami permintaan saya lagi dan berkata dia akan kembali tidak lama lagi dengan ayah saya menunggu di ruang menunggu sebaliknya. Dua jam lagi selepas itu, saya memilih untuk epidural dan dapat berehat sendiri. Tetapi sepanjang masa, saya teringat dengan sokongan yang tenang ibu saya malam tadi.

Apabila anak perempuan kami berada dalam keadaan kesusahan, dan kadar denyutan saya naik lebih tinggi daripada ideal, tidak ada suara lain di kepala saya apa yang perlu dilakukan kecuali doktor saya, suami saya, dan yang paling penting saya sendiri. Kami memutuskan untuk mempunyai c-seksyen. Sama ada ibu saya bermaksud membawa kesan ini atau tidak, jika dia berada di dalam bilik, keupayaan saya untuk bertenang dan membuat pilihan untuk diriku sendiri akan dikompromikan, dan walaupun keputusan yang sama telah dibuat, mungkin ia akan 'Saya berasa sedikit kurang seperti saya sendiri.

Ia tidak biasanya dalam sifatnya untuk "melepaskan." Tetapi dia melakukannya - bukan hanya untuk saya, tetapi juga untuk anak perempuan saya.

Suami saya mengemas kini ibu bapa saya semasa saya dibekalkan untuk pembedahan. Mereka tidak tahu berapa lama mereka akan menunggu untuk bertemu cucu mereka selepas dia dihantar. Pelan terdahulu saya adalah untuk meluangkan masa bersama dia apabila dia berada di tangan saya, tetapi apabila tiba masanya, saya tidak mengambil masa lama untuk menginginkan ibu bapa saya menyertai kami melihat perkara kecil yang paling luar biasa yang pernah saya letakkan mata saya. Kami berdua duduk di dalam bilik itu sambil menikmati kehadirannya yang lama ditunggu-tunggu. Satu jam kemudian, kami menghantar ibu bapa saya sendirian. Dan ibu saya dengan senang hati pergi.

Pada bulan-bulan sejak itu, saya melihat kembali pengalaman kelahiran saya dan saya tahu bahawa ibu saya memberi saya hadiah yang berharga pada masa itu. Ia tidak biasanya dalam sifatnya untuk "melepaskan." Tetapi dia melakukannya - bukan hanya untuk saya, tetapi juga untuk anak perempuan saya. Setelah menerima keinginan saya agar dia tidak berada di dalam bilik, dia memberi saya kebebasan untuk menjadi diri saya sendiri dan untuk menjadi benar kepada panggilan penghakiman saya sendiri, bukannya miliknya atau orang lain. Pada dasarnya, dia memberi saya kebebasan untuk menjadi seorang ibu. Saya tertanya-tanya apa yang akan kelihatan seperti saya tidak menetapkan sempadan untuk diri saya sendiri, walaupun dengan niat sebenar ibu saya. Saya tidak akan menyesal memintanya untuk tidak berada di dalam bilik, kerana kebebasan untuk menjadi diri saya membuat semua perbezaan.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu‼