Kenapa Menjadi Ibu Seribu Tahun Dibuat Memiliki Kemurungan Postpartum Jadi Lebih Keras

Kandungan:

Apabila suami saya dan saya memutuskan untuk memulakan sebuah keluarga, ia menjadi sangat jelas bahawa tidak semua orang menyangka saya sudah bersedia menjadi seorang ibu. Saya berusia 22 tahun ketika anak saya dilahirkan, dan beberapa kawan, keluarga, dan juga orang asing telah menyuarakan keprihatinan mereka sepanjang umur saya selama kehamilan saya. Tidak kira apa pendapat mereka, saya rasa sudah bersedia menjadi seorang ibu. Saya teruja dan menanti-nantikan bahagian baru dalam hidup saya. Oleh itu apabila depresi memukul saya seperti satu batu bata, saya ingin menyembunyikannya dari dunia. Saya berasa seperti saya tidak dapat memberitahu sesiapa mengenai kemurungan postpartum kerana saya adalah ibu Millennial, jadi saya tidak.

Saya menghabiskan terlalu lama ingin menjadi seorang ibu dan berfikir bahawa saya akan menjadi baik secara semula jadi pada ibu, bahawa kemurungan postpartum saya menangkap saya sepenuhnya luar pengawal. Daripada semua perkara yang mengerikan yang saya baca di bahagian belakang Apa yang Harapkan Apabila Anda Diharapkan, kemurungan postpartum adalah satu bidang yang saya glossed over. Saya fikir tidak ada cara yang boleh berlaku kepada saya. Ia tidak boleh. Saya terlalu gembira dengan kehamilan saya, saya terlalu bersedia untuk ketibaan anak lelaki saya, saya "terlalu bersedia" untuk gagal. Tetapi saya begitu, begitu salah.

Saya ingin membuktikan saya sudah bersedia untuk menjadi ibu, dan mengakui tol yang saya ambil hanya akan membuktikan apa yang saya fikir orang lain sudah berfikir: bahawa saya tidak bersedia. Bahawa saya terlalu muda.

Saya tahu sekarang bahawa saya tidak mempunyai kawalan ke atas kemurungan postpartum saya, tetapi pada masa itu, saya berasa seperti kegagalan. Rasanya seperti hari demi hari kegagalan. Saya bukan ibu yang saya fikirkan sendiri. Saya tidak gembira. Saya tidak tahu bagaimana untuk menenangkan dan menenangkan bayi saya. Dia menghidupkan tenaga negatif saya. Semasa saya semakin semakin panik, begitu juga dengannya. Ketakutan dan kecemasan saya menjadi ketakutan dan kebimbangannya, dan kami pergi. Ia adalah kitaran ganas yang saya tidak boleh pecah.

Saya menghabiskan masa hari saya menangis dan kadang-kadang mengunci diri saya di dalam bilik saya selama beberapa minit, saya ingin memberitahu seseorang - siapa pun - bagaimana perasaan saya. Saya akan memberitahu suami saya betapa sukarnya itu, tetapi dia fikir saya bercakap mengenai kesusahan normal keibuan: keletihan, ketidakpastian, kebosanan yang sibuk. Dia tidak melihat saya pada saya yang paling teruk. Tiada siapa yang melakukannya.

Saya tidak memberitahu sesiapa tentang kemurungan postpartum kerana saya takut penghakiman yang saya terima jika saya meminta bantuan dengan hidangan, apatah lagi untuk kesihatan mental saya. Saya ingin membuktikan saya sudah bersedia untuk menjadi ibu, dan mengakui tol yang saya ambil hanya akan membuktikan apa yang saya fikir orang lain sudah berfikir: bahawa saya tidak bersedia. Bahawa saya terlalu muda.

Sebahagian daripada saya tertanya-tanya apakah ini hanya seperti ibu. Saya akan melihat laman media sosial wanita dengan anak-anak yang saya tahu hanya dari jauh dan berfikir mungkin kita semua hanya menyimpan beberapa jenis petikan rumit yang tidak ada yang bercakap tentang. Seolah-olah keibuan adalah semacam kelab rahsia penderitaan dengan peraturan yang tidak dinyatakan bahawa kita hanya menyebut perkara yang baik. Mungkin semua orang berasa seperti ini, saya fikir. Mungkin kita semua berbohong tentang apa yang sebenarnya dirasakan sebagai seorang ibu.

Sebaik sahaja saya menyedari ada sesuatu yang salah, saya lebih suka menyembunyikannya.

Saya mahu sangat teruk untuk bertanya kepada seseorang jika ini adalah benar, tetapi seiring dengan berjalannya waktu, saya merasa yakin tidak. Tiada siapa yang akan mempunyai anak lain jika mereka merasakan ini sangat kuat antara kebimbangan dan kebencian diri dan cinta. Tidak ada seorang pun yang dapat dengan hati nurani yang baik memberitahu wanita tanpa anak-anak di ambang mengambil risiko menjadi ibu yang "sangat berharga" tanpa menyebutkan kegelapan seperti ini.

Namun, apabila saya menyedari ada sesuatu yang salah, saya lebih suka menyembunyikannya. Saya tidak mahu memberi sesiapa kepuasan yang betul tentang ketidakupayaan saya kepada ibu. Saya sudah merasa tidak selamat tentang bagaimana saya lakukan, dan rasa tidak stabil secara mental datang dengan sangat malu. Saya malu dengan hakikat bahawa saya menangis kerana bayi saya tidak tidur. Saya berasa malu kerana saya tidak berurusan dengan jam menjerit. Saya malu dengan cara saya memecah mental, kadang-kadang sebelum saya keluar dari katil pada waktu pagi.

Apabila saya melihat kembali pada tahun itu, saya tertanya-tanya bagaimana hidup seperti ini jika saya yakin cukup untuk mendapatkan bantuan.

Saya masih mahu, begitu teruk, untuk menjadi baik pada ibu. Tetapi saya tidak tahu bagaimana untuk menukar atau bagaimana untuk mengakui bahawa saya memerlukan bantuan untuk berubah. Saya sangat lumpuh kerana takut apa yang orang lain fikir dan terperangkap dalam kabus kemurungan yang saya tidak dapat melihat bagaimana counterintuitive itu untuk berdiam diri. Saya merasakan bahawa dengan mengakui perjuangan saya, saya akan mengakui "kekalahan"; hanya memberi orang lebih banyak alasan untuk berfikir bahawa saya terlalu muda dan naif untuk menjadi ibu bapa. Saya tahu jika saya telah mendapat bantuan dan mendapat bantuan yang saya perlukan, saya mungkin seorang ibu yang lebih baik.

The stigma of motherhood muda yang dipasangkan dengan stigma penyakit mental adalah terlalu banyak bagi saya untuk menanggung. Saya tidak mengaku bahawa saya sedang bergelut dengan kemurungan postpartum sehingga saya sudah keluar secara semula jadi, lebih setahun kemudian. Walaupun begitu, saya berasa gementar mengakuinya, tertanya-tanya apa kesannya yang tidak terhingga yang mungkin timbul akibat pengakuan saya.

Apabila saya melihat kembali pada tahun itu, saya tertanya-tanya bagaimana hidup seperti ini jika saya yakin cukup untuk mendapatkan bantuan. Saya tertanya-tanya betapa berbeza tahun pertama, dan saya fikir bagaimana saya mungkin telah menikmati anak lelaki saya bukannya bergelut dengan kemurungan sepanjang masa. Semua perlu, boleh, berat berat pada saya, dan pengetahuan bahawa perkara-perkara yang mungkin telah berbeza kadang-kadang terlalu banyak untuk menanggung. Saya sering berharap saya boleh kembali dan memberitahu diri saya sama baiknya dengan orang lain, tetapi saya tidak bermaksud untuk pergi ke perjalanan ini sahaja.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu