🤰 APA YANG BERLAKU APABILA SAYA BERHENTI MEMUJI PENAMPILAN ANAK PEREMPUAN SAYA - BERITA(2019)

🔽Apa yang Berlaku Apabila Saya Berhenti Menyempurnakan Penampilan Anakku🔽

Kandungan:

Perkara pertama yang kebanyakan orang menyedari tentang anak perempuan saya adalah penampilannya: kunci berambut perangnya, paha kakinya, kakinya yang siap pakai, dan pipi yang sempurna. Saya akan mengakui sukar untuk tidak bercakap tentang kecantikannya. (Ya, saya menjadi bangga - dan bermegah - mama sekarang; menuntut saya!) Tetapi ada lebih banyak daripada anak perempuan saya daripada penampilannya. Lebih banyak lagi di sana daripada senyuman gigi yang besar, bahagia, senyuman nakalnya, dan mata berwarna hazel yang menarik, dan semakin saya memikirkannya, semakin saya tertanya-tanya apa yang akan berlaku jika saya berhenti memuji rupa dan perhatiannya, kepada fikirannya yang indah. Komen seperti itu meletakkannya di depan dan tengah dan hebat, tetapi saya tidak mahu mereka menjadi satu-satunya perkara yang dia dengar - terutama dari ibu bapanya.

Dari hari pertama saya telah membuat segala usaha untuk memberitahu anak perempuan saya memberitahu dia betapa manisnya, betapa kuatnya dia, dan betapa bijaknya dia:

Awak gadis besar, kuat, bukan awak? Dan anda juga pandai!

Pasti, saya memberitahu dia dia cantik - neraka, saya memberitahu dia dia sempurna - tetapi saya juga mahu pujian itu datang bersamaan dengan pujian betapa pentingnya ciri-ciri lain untuk siapa dia dan bagaimana dia melihat dirinya sendiri.

Saya diakui pujiannya kurang sekarang daripada yang saya perlu. Mungkin ia disebabkan oleh Twain Terrible. Mungkin kerana saya sering mendapati diri saya di akhir pelajaran saya. Hari-hari ini, hubungan percuma kami telah digantikan dengan "tidak, " dan "Apa yang ada di mulut anda?" Dan "Turun! Kami tidak berdiri di atas meja makan! "Jadi apabila percubaan ini datang, saya melompat pada peluang untuk menulis tentang - dan fokus - pada sesuatu yang benar-benar penting.

Percubaan

Jadi apa sebenarnya "percubaan"? Selama seminggu, saya sepatutnya memberi tumpuan untuk memuji kecerdasan anak perempuan saya terhadap penampilannya. Sepanjang minggu saya sepatutnya menjauhkan diri daripada memuji penampilannya, dan sepanjang hayatnya, saya mungkin tidak akan melihat pujian dengan cara yang sama.

Inilah sebabnya.

Apa Ia Adakah Untuk Dia

Anak perempuan saya sedang bermain doktor haiwan, membuka dan menutup pintu kennel untuk menimbang dua penyewanya - seekor kucing hitam dan bulldog oren - apabila saya menghentikannya untuk mengatakan:

Awak sangat pandai. Adakah anda tahu bagaimana pintar anda?

" Yeah, " katanya tegas sebelum kembali bermain.

Cute, kan? Tapi apa maksudnya? Apa yang boleh saya simpulkan dari jawapannya satu perkataan?

Selepas menghabiskan beberapa hari memikirkannya, saya fikir ia selamat mengatakan dia agak freaking yakin dalam jabatan perisikan. Apabila saya bertanya kepadanya soalan lain, seperti apa warna, dia berhenti sejenak, berfikir - sering mengatakan "um" untuk mengisi senyap - dan kemudian menagih meneka. (Dia sentiasa meneka hijau pertama dan, berita yang mengejutkan, hijau jarang jawapan yang betul.) Tetapi soalan ini dia menjawab dengan kuasa dan keyakinan. Tidak ada keraguan dalam tindak balasnya, tidak ada jeda, dan tidak meneka kedua-duanya. Tidak ada "uh, " atau "um, " hanya pengakuan sederhana. Dan sementara keyakinannya sering membuat saya tertawa, ia juga menenangkan saya, kerana anak perempuan saya pintar, dan tahu dia bijak. Tempoh.

Yang berkata, adakah saya tergelincir? Pasti. Sukar untuk tidak memberitahu gadis kecil saya betapa cantiknya, tetapi saya tidak fikir dia peduli sama ada. Dia berlari dengan cara yang sama dia selalu lakukan, dengan senyuman gigi yang lebar dan kengerian di matanya. Dia tidak sepatutnya memerlukan jaminan - neraka, dia memberitahu saya, "Mama, saya cantik" sendiri - dan dia nampaknya tidak terlepas pujian pada penampilannya yang berasal dari saya.

Apa Ia Adakah Untuk Saya?

Ketika saya meletakkan puteri saya untuk tidur satu hari, saya fikir panjang dan keras mengenai kecerdasannya dan keyakinannya. Saya tahu saya adalah ibunya, tetapi sebenarnya, dia begitu menakjubkan dan seperti cookie yang bijak yang membunuh saya. (Dia juga sassy, ​​yakin diri, dan sangat, sangat berfikir.) Saya fikir, wow, saya berbuat baik ; Saya seorang ibu yang baik, tidak kerana anak perempuan saya pintar - saya mengambil sedikit kredit untuk kecerdasannya - tetapi kerana saya memastikan anak perempuan saya menghargai pintunya. Saya bekerja dengan susah payah untuk memberitahunya bahawa dia lebih daripada sekadar senyuman cantik, dan ia merasa hebat untuk membiarkan dia tahu dia lebih daripada masyarakat masih menganggap dia boleh, dan akan, menjadi. Tetapi kemudian saya merasakan kesedihan dan rasa bersalah. Adakah dia? Adakah dia? Adakah saya melukis gambaran penuh di sini?

Saya tidak mempersoalkan jika dia bijak; Saya tahu betul dia. Saya mempersoalkan peranan wanita pada abad ke-21 Amerika. Saya mempersoalkan peranan saya, saya mempersoalkan stereotaip, dan saya mempersoalkan siling kaca - yang, dengan cara ini, masih wujud. Tiba-tiba, keyakinan saya sendiri terjejas. Kerana semasa saya memuji dia, yang penting, saya hanya memuji satu sisi darinya. Saya hanya memuji satu aspek siapa dia. Dan, cetek atau tidak, ia disedut. Ia disedut untuk mengabaikan sebahagian daripada siapa dia. Hati saya sakit untuk memberitahu dia cantik dan bijak. Saya ingin memberitahu dia dia comel DAN bijak. Kerana kenapa dia tidak boleh berdua? Mengapa dia perlu menjadi satu atau yang lain?

Saya memuji fikirannya, tetapi saya mengabaikan tubuhnya dan jiwa yang indahnya, dan saya tertanya-tanya apakah tindakan ini - jika jenis ini memuji - sebenarnya akan membahayakan lebih baik daripada yang baik di jalan raya.

Apa yang saya pelajari

Walaupun saya menghabiskan seminggu penuh memuji kecerdasan anak perempuan saya dan bukan penampilannya, saya percaya ada masa dan tempat untuk memuji penampilan kanak-kanak - dan dengan isu-isu imej badan pada masa yang tinggi di Amerika (kira-kira 91 peratus wanita adalah tidak berpuas hati dengan badan mereka

91 peratus !) Ia adalah dialog yang mesti kita ada. Masalahnya, seperti yang saya lihat, adalah bahawa kedua dialog ini (otak vs bercakap atau - dalam kes ini - keindahan) tidak eksklusif, dan tidak boleh.

Kita tidak boleh menumpukan perhatian kepada satu dan mengabaikan yang lain kerana dalam berbuat demikian kita mengabaikan aspek keseluruhan kewujudan mereka dan identiti mereka. Pasti, saya ingin menanamkan keyakinan dan pintar buku pada anak perempuan saya, tetapi saya juga ingin menanamkan kecerdasan jalanan dan kesadaran tubuh. Dan kerana fizikal itu adalah perkara pertama yang tidak dikenali oleh orang asing yang menghakimi kita (seperti itu atau tidak, itu benar), saya ingin membesarkannya dengan keyakinan dan alat untuk menavigasi kedua-dua dunia, dan kedua-dua pihak dia.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu‼