Top 15 Cerita Moral Pendek untuk Kanak-kanak

Kandungan:

Dalam era sibuk hari ini dan teknologi yang ada di hari ini, kami telah memberi dan membiarkan anak-anak kami dilayan oleh internet. Walau bagaimanapun, tidak ada masa untuk menghabiskan masa berkualiti dengan anak kecil anda dengan beberapa cerita dan menyampaikan beberapa kebijaksanaan di sepanjang jalan. Anda mungkin ingin memberitahu anak anda satu cerita dengan nilai-nilai moral yang serupa dengan anda.

Fun dan Menghiburkan Cerita Moral Pendek Untuk Kanak-kanak Anda

1. Pokok Jarum

Terdapat dua orang saudara lelaki yang tinggal di tepi hutan. Saudara lelakinya sangat bermakna kepada adiknya dan memakan semua makanan dan mengambil semua pakaiannya yang baik. Pada suatu hari, abangnya pergi ke hutan untuk mencari kayu api untuk dijual di pasaran. Semasa dia memotong cawangan pokok selepas pokok, dia menjumpai pokok ajaib. Pokok itu berkata kepadanya, 'Tuan baik, jangan memotong cawangan saya. Sekiranya anda melepaskan saya, saya akan memberikan anda epal emas saya. Kakak bersetuju tetapi kecewa dengan bilangan epal yang diberikan pokok itu kepadanya. Ketakutan mengalahkannya, dan dia mengancam untuk memotong seluruh batangnya jika pokok tersebut tidak memberinya lebih banyak epal. Pokok ajaib itu melimpah ke atas abang kakak yang beratus-ratus jarum kecil. Abang kakak itu terletak di tanah yang menangis kesakitan ketika matahari mula menurunkan cakrawala.

Adik lelaki itu bimbang dan pergi mencari abangnya. Dia mendapati dia dengan beratus-ratus jarum pada kulitnya. Dia bergegas ke adiknya dan mengeluarkan setiap jarum dengan cinta yang sungguh-sungguh. Selepas dia selesai, abangnya meminta maaf kerana merawatnya dengan teruk dan berjanji akan menjadi lebih baik. Pokok itu melihat perubahan dalam hati abang itu dan memberi mereka semua epal emas yang mereka perlukan.

Moral Of The Story

Adalah penting untuk menjadi baik dan murah hati kerana ia akan sentiasa diberi ganjaran.

2. Mengira dengan bijak

Akbar pernah mengajukan pertanyaan kepada mahkamahnya yang membuat semua orang bingung. Ketika mereka semua cuba mencari jawabannya, Birbal berjalan dan bertanya apa perkara itu. Maka mereka memberitahunya soalan itu.

'Berapa banyak burung gagak di sana?'

Birbal segera tersenyum, pergi ke Akbar dan mengumumkan bahawa jawapannya kepada soalannya adalah dua puluh satu ribu lima ratus dua puluh tiga. Apabila ditanya bagaimana dia tahu jawapannya, Birbal menjawab, 'Mintalah lelaki anda untuk mengira bilangan gagak. Sekiranya terdapat lebih banyak, saudara-mara burung gagak dari luar kota melawat mereka. Sekiranya terdapat lebih sedikit, maka gagak akan melawat saudara-mara mereka di luar bandar. ' Gembira dengan jawapannya, Akbar membentangkan Birbal dengan rantai ruby ​​dan mutiara.

Moral Cerita

Mempunyai penjelasan untuk jawapan anda sama pentingnya mempunyai jawapan.

3. Anak lelaki yang memanggil Wolf

Ada seorang anak lelaki yang ayahnya suatu hari memberitahu dia bahawa dia cukup tua untuk menjaga kambing biri-biri. Setiap hari dia terpaksa mengambil domba di ladang rumput dan menonton mereka kerana mereka menjadi kambing yang kuat dengan bulu tebal. Kanak-kanak itu tidak gembira sekalipun. Dia mahu berlari dan bermain, tidak menonton domba yang membosankan. Jadi, dia memutuskan untuk bersenang-senang. Dia menangis 'Wolf! Wolf! ' sehingga seluruh kampung berlari dengan batu untuk mengusir serigala sebelum dapat memakan salah satu domba. Sekali mereka melihat bahawa tidak ada serigala, mereka meninggalkan bergumam di bawah nafas mereka tentang bagaimana budak itu membuang masa mereka dan memberikan mereka ketakutan yang baik ketika itu. Keesokan harinya, budak itu lagi menangis 'Wolf! Wolf! ' dan penduduk kampung pula bergegas untuk mengejar serigala itu.

Apabila budak lelaki itu ketawa kerana ketakutan yang telah menyebabkannya, penduduk kampung pergi, agak marah berbanding yang lain. Hari ketiga, ketika anak lelaki itu naik bukit kecil, tiba-tiba dia melihat seekor serigala menyerang dombanya. Dia menangis keras seperti yang dia boleh, 'Wolf! Wolf! WOLF! ', Tetapi penduduk kampung menyangka dia cuba menipu mereka lagi dan tidak datang untuk menyelamatkan domba. Anak lelaki itu kehilangan tiga ekor domba pada hari itu, semuanya kerana dia menangis serigala terlalu banyak kali.

Moral Cerita

Jangan buat cerita untuk perhatian, kerana tidak ada yang akan membantu anda apabila anda benar-benar memerlukannya.

4. Touch Emas

Inilah kisah seorang lelaki kaya yang tamak yang berjumpa dengan seorang peri. Rambut dongeng itu ditangkap dalam beberapa cabang pokok. Menyedari bahawa dia mempunyai peluang untuk membuat lebih banyak wang, dia meminta hasrat sebagai balasan untuk membantu dongeng itu. Beliau berkata, 'Semua yang saya sentuh harus beralih kepada emas', dan hasratnya diberikan oleh dongeng yang bersyukur.

Lelaki tamak itu bergegas ke rumah untuk memberitahu isteri dan anak perempuannya tentang kebanggaannya yang baru, sambil menyentuh batu dan batu kecil dan menukarnya menjadi emas. Apabila dia pulang, anak perempuannya bergegas menyambutnya. Sebaik sahaja dia membungkuk untuk merangkulnya di tangannya, dia berubah menjadi patung emas. Dia menyedari kebodohannya dan menghabiskan sepanjang hayatnya mencari peri untuk menghapuskan hasratnya.

Moral Cerita

Keserakahan akan sentiasa membawa kepada kejatuhan.

5. The Milkmaid and Her Pail

Patty yang menyusu susu itu baru sahaja memerah susu lembu dan mempunyai dua buah baldi segar susu krim segar. Dia meletakkan kedua-dua baldi pada tongkat dan berangkat ke pasaran untuk menjual baldi susu. Sepanjang jalan dia mula memikirkan semua susu di dalam baldi dan semua wang yang akan dia dapatkan untuknya.

'Apabila saya mendapat wang, saya akan beli seekor ayam', dia fikir. 'Ayam akan bertelur dan saya akan mendapat lebih banyak ayam. Mereka semua akan bertelur dan saya boleh menjualnya dengan lebih banyak wang. Kemudian saya akan beli rumah di atas bukit dan menjadi iri hati semua orang di kampung. Mereka akan meminta saya untuk menjual ladang ayam, tetapi saya akan melemparkan kepalaku seperti ini dan menolak '. Jadi berkata, Patty, gadis susu itu melemparkan kepalanya dan menjatuhkan baldi. Susu itu tumpah ke tanah sementara Patty menangis.

Moral Cerita

Jangan menghitung ayam anda sebelum mereka menetas.

6. Apabila Kesukaran Mengetuk

Ini adalah kisah yang menerangkan bagaimana kesukaran dipenuhi oleh orang yang berlainan. Ayah Asha meletakkan telur, kentang, dan daun teh di tiga buah kapal berasingan dengan air mendidih. Dia meminta Asha mengawasi kapal-kapal selama sepuluh minit. Sebaik sahaja sepuluh minit berakhir, dia meminta Asha untuk mengupas kentang, mengupas telur dan ketegangan daun teh. Asha terkejut.

Bapanya menjelaskan, 'Setiap item ini tetapi dalam keadaan yang sama berada di dalam periuk air mendidih. Lihat bagaimana mereka telah bertindak balas secara berbeza. Kentang sekarang lembut, telur kini keras, dan teh telah mengubah air itu sendiri. Kita semua seperti barang-barang ini. Apabila kesukaran menelefon kita bertindak balas dengan tepat seperti yang mereka ada. Sekarang adakah anda kentang, telur atau daun teh anda?

Moral Of The Story

Kita boleh memilih bagaimana untuk bertindak balas terhadap situasi yang sukar.

7. The Proud Rose

Suatu ketika dahulu ada mawar yang sangat bangga dengan penampilan cantiknya. Satu-satunya kekecewaannya ialah dia tumbuh di sebelah kaktus yang hodoh. Setiap hari, mawar itu akan menghina kaktus pada penampilannya sementara kaktus tetap tenang. Semua tumbuhan lain di taman cuba membuat mawar melihat rasa, tetapi dia terlalu terpengaruh oleh penampilannya yang baik.

Pada musim panas, kebun yang ada di taman itu kering dan tidak ada air untuk tumbuh-tumbuhan. Mawar mula layu. Dia melihat seekor burung pipit memukul paruhnya ke dalam kaktus untuk beberapa air. Walaupun malu, dia meminta kaktus jika dia juga boleh mempunyai air. Kaktus jenis ini mudah dipersetujui dan kedua-dua mereka mendapat musim panas yang sukar sebagai kawan.

Moral Cerita

Jangan pernah menghakimi seseorang dengan cara mereka melihat.

8. Kisah Pensil

Raj telah kecewa kerana dia telah melakukan buruk dalam ujian bahasa Inggerisnya. Neneknya duduk bersamanya dan memberinya pensil. Raj memikirkan neneknya dan berkata dia tidak layak mendapat pensel selepas persembahannya dalam ujian. Neneknya menjelaskan, 'Anda boleh belajar banyak perkara dari pensil ini kerana ia sama seperti anda. Ia mengalami penajaman yang menyakitkan, seperti cara anda mengalami kesakitan yang tidak baik dalam ujian anda. Walau bagaimanapun, ia akan membantu anda menjadi pelajar yang lebih baik. Sama seperti semua yang baik yang berasal dari pensil adalah dari dalam dirinya sendiri, anda juga akan mencari kekuatan untuk mengatasi halangan ini. Dan akhirnya, sama seperti pensil ini akan membuat tanda pada mana-mana permukaan, anda juga akan meninggalkan tanda anda pada apa sahaja yang anda pilih '. Raj segera dihiburkan dan berjanji kepada dirinya bahawa dia akan berbuat lebih baik.

Moral Cerita

Kita semua mempunyai kekuatan untuk menjadi siapa yang kita mahu.

9. Bola Kristal

Nasir menemui sebuah bola kristal di belakang pohon beringin di tamannya. Apabila pokok itu tua itu ia akan memberinya harapan, dia berfikir dan berfikir tetapi tidak dapat memikirkan apa-apa yang dia mahu. Jadi dia menyimpan bola kristal di dalam begnya dan menunggu untuk memutuskan hasratnya. Hari berlalu tanpa dia membuat harapan tapi sahabatnya melihatnya melihat bola kristal. Dia mencuri dari Nasir dan menunjukkan kepada semua orang di kampung. Mereka semua meminta istana dan emas tetapi tidak dapat meminta lebih dari satu kehendak. Pada akhirnya, semua orang marah kerana tidak ada yang dapat memilikinya. Mereka menjadi sangat tidak berpuas hati dan memutuskan untuk meminta bantuan Nasir. Nasir berharap segala-galanya akan menjadi seperti dulu sebelum penduduk kampung cuba memenuhi keserakahan mereka. Istana-istana dan emas hilang dan penduduk kampung semakin bahagia dan berpuas hati sekali lagi.

Moral Cerita

Wang dan kekayaan tidak membawa kebahagiaan.

10. Bundle of Sticks

Tiga negara tetangga menghadapi masalah dengan tanaman mereka. Ketiga ladang ini mempunyai tanaman yang terasa lapar dan penuh dengan perosak. Setiap hari mereka akan mencuba pelbagai idea untuk membantu tanaman mereka. Yang pertama cuba menggunakan kain hitam, penggunaan racun perosak yang kedua, dan yang ketiga membina pagar di ladangnya, semuanya sia-sia. Pada suatu hari, ketua kampung datang dan memanggil ketiga-tiga petani. Dia memberi mereka setiap batang dan meminta mereka memecahkan tongkat. Para petani boleh memecahkannya dengan mudah. Dia kemudian memberikan mereka satu batang tiga batang dan meminta mereka memecahkannya. Kali ini, petani berjuang untuk memecahkan tongkat. Ketua kampung berkata, 'Bersama anda lebih kuat daripada ketika anda bekerja sendirian'. Para petani mengumpulkan sumber mereka dan menyingkirkan perosak di ladang mereka.

Moral Cerita

Terdapat kekuatan dalam perpaduan.

11. Sebuah Kaca Susu

Ketika Hari berjalan pulang setelah sekolah suatu hari, tiba-tiba dia merasa lemah dengan kelaparan dan tahu ibunya tidak akan memiliki makanan siap sedia untuknya di rumah. Dia semakin terdesak dan pergi dari rumah ke rumah meminta makanan. Akhirnya, seorang gadis memberinya segelas susu tinggi. Apabila dia cuba membayarnya, dia menolak dan menghantarnya dalam perjalanan. Beberapa tahun kemudian, gadis itu, sekarang seorang wanita dewasa, jatuh sakit dan tidak dapat mencari sesiapa yang dapat menyembuhkannya. Akhirnya, dia pergi ke sebuah hospital besar dengan doktor terbesar di bandar ini. Doktor menghabiskan berbulan-bulan memperlakukan wanita itu sehingga dia akhirnya sembuh. Wanita itu gembira tetapi juga takut dia tidak dapat membayar bil tersebut. Ketika rumah sakit menyerahkan bil kepadanya, dia membukanya untuk membaca, 'Dibayar penuh, dengan segelas susu'.

Moral Cerita

Satu akta yang baik tidak pernah pergi tanpa pengiktirafan.

12. The Fox and The Grapes

Rubah pernah sangat lapar dan mencari makanan. Dia mencari di mana-mana, tetapi dia tidak dapat mencari apa-apa yang dia boleh makan. Akhirnya, dengan perutnya bergegas, dia datang ke tembok petani. Di atas dinding adalah anggur terbesar, yang paling besar yang pernah dilihat rubah. Warna ungu yang kaya memberitahu rubah bahawa mereka sudah bersedia untuk dimakan. Rubah melompat tinggi di udara untuk menangkap anggur di mulutnya, tetapi dia terlepas. Dia cuba lagi dan terlepas lagi. Dia mencuba beberapa kali tetapi terlepas setiap kali. Akhirnya, rubah itu memutuskan untuk pulang ke rumah sambil bergumam, 'Saya yakin anggurnya masih masam'.

Moral Cerita

Sangat mudah untuk membenci apa yang anda tidak dapat.

13. The Ant dan The Belalang

Terdapat dua sahabat terbaik - seekor semut dan belalang. Kawasan belalang suka berehat sepanjang hari dan bermain gitarnya. Walau bagaimanapun, semut akan bekerja keras sepanjang hari. Dia akan mengumpulkan makanan dari semua penjuru taman sementara belalang itu santai, atau bermain gitarnya, atau tidur. Belalang ini akan memberitahu semut untuk berehat setiap hari, tetapi semut akan menolak dan meneruskan kerja. Tidak lama kemudian, musim sejuk datang. Hari dan malam menjadi sejuk dan makhluk yang sangat sedikit keluar. Belalang tidak dapat mencari makanan dan lapar sepanjang masa. Walau bagaimanapun, semut mempunyai makanan yang mencukupi untuknya melewati musim sejuk tanpa sebarang kebimbangan sama sekali.

Moral Cerita

Buat jerami sementara matahari bersinar.

14. Seluar basah

Ajay adalah seorang budak kecil yang suka sekolah dan rakan sekolahnya. Suatu hari, semasa dia duduk di mejanya, tiba-tiba dia terasa lembap dan menyedari dia telah basah seluarnya! Tertipu, Ajay tidak tahu apa yang perlu dilakukan atau dikatakan kerana dia tahu semua orang di kelas akan membuat keseronokan dia untuk membasahi seluarnya. Dia duduk di meja beliau berdoa untuk apa-apa jenis bantuan. Diksha membawa air dalam jag untuk menyiram tumbuhan kelas. Semasa dia mendekati meja Ajay, dia tiba-tiba tersandung dan membuang seluruh isi jag ke pangkuannya. Semua orang bergegas membantu Ajay. Guru menegur Diksha dan memberikan Ajay satu set seluar pendek. Pada penghujung hari, Ajay bertemu Diksha di dalam bas. Dia bertanya, 'Anda melakukannya dengan maksud bukan?' Diksha menjawab, 'Saya telah basah seluar saya sebelum ini juga.'

Moral Cerita

Bantu orang lain yang memerlukan.

15. Bear dan Dua Kawan

Dua kawan yang paling baik sedang berjalan jalan yang sunyi dan berbahaya melalui hutan. Ketika matahari mula terbenam, mereka menjadi takut tetapi terus berpegang pada satu sama lain. Tiba-tiba, mereka melihat beruang di jalan mereka. Salah seorang anak lelaki berlari ke pokok yang terdekat dan memanjatnya dalam sekejap. Anak lelaki yang lain tidak tahu cara memanjat pokok dengan sendirinya sehingga dia berbaring di tanah berpura-pura mati. Beruang itu menghampiri budak itu di tanah dan mengendus di kepalanya. Berfikir bahawa budak itu sudah mati, beruang itu terus berjalan. Anak lelaki itu di atas pokok itu memanjat dan bertanya kepada temannya apa yang dibisikkannya di telinganya. Dia menjawab, 'Jangan percaya sahabat yang tidak peduli padamu.'

Moral Cerita

Yang baik adalah kawan sesungguhnya.

Kesimpulan : Cerita pendek ini dengan nilai-nilai moral akan mengajar anak-anak pelajaran penting anda sambil membantu anda menghabiskan masa yang berkualiti dengan mereka. Pada masa yang akan datang, anda ingin menghiburkan anak-anak, cerita-cerita dengan akhlak adalah pilihan yang baik.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu