🤰 RITUAL KELAHIRAN | CARA YANG LEBIH BAIK UNTUK DISAMPAIKAN? - KELAHIRAN(2019)

🔽Ritual kelahiran: cara yang lebih baik untuk disampaikan?🔽

Kandungan:

Mariah Carey melahirkan anak kembar manakala persembahan langsung lagu Fantasynya dimainkan, Ricki Lake melahirkan dalam tab mandinya dan John Travolta dan Kelly Preston mempunyai kelahiran Scientology senyap.

Tidak ada yang baru tentang cara untuk melakukan amalan kelahiran yang aneh untuk penghantaran yang selamat. Orang-orang Rom percaya pada memberikan wanita hamil kunci sebagai simbol kelahiran mudah, Yunani berfikir knot di dalam bilik dapat mencegah kelahiran dan menurut kepercayaan karut tua Irlandia meludah pada bayi yang baru lahir akan memastikan kebahagiaannya.

  • Berdiri dan hantar: kelahiran yang paling baik untuk ibu dan anak
  • Apa yang tidak perlu dilakukan apabila pasangan anda sedang bekerja
  • Beberapa ritual kelahiran yang lebih aneh yang diteruskan hari ini termasuk tradisi di Bihar, India, seorang wanita hamil yang meminum segelas air di mana ibu jari kaki ibu mertuanya telah dicelup ke kemajuan pekerja sementara ibu-ibu di Uganda tidak diarahkan untuk minum air sambil berdiri untuk menghalang bayi dari dilahirkan dengan mata yang terkilat, melaporkan Hari Ini Kebidanan .

    "Ritual telah lama wujud di seluruh dunia kerana melahirkan anak sentiasa dianggap pengalaman suci, " kata Dr Lise Bartoli yang berpusat di Paris, psikologi klinikal, psikoterapi dan pengarang. "Walaupun di Eropah seabad yang lalu, kita mempunyai banyak ritual melahirkan anak-anak. Rituals meyakinkan ibu, dia berfikir 'nenek moyang saya telah melakukan ritual ini, jadi jika saya melakukannya, saya akan dilindungi seperti mereka'. 'Saya yakin pemikiran ini membantu untuk menjadikan ibu dan bayi lebih tenang dan menyediakan ibu untuk bersalin.'

    Bartoli, yang telah mempelajari amalan kelahiran di lebih daripada 120 komuniti di seluruh dunia, percaya "persalinan telah menjadi lebih banyak tentang rawatan perubatan daripada menyambut seorang manusia ke dunia dan itu sedih."

    Hannah Dhalen, profesor kebidanan dan jurucakap kebangsaan untuk Worldn College of Midwives, bersetuju. "Ritual sangat penting dalam kelahiran dan saya fikir ia benar-benar sedih kerana kami telah kehilangan begitu banyak, " katanya. "Kini kami menyusur bayi-bayi dan mengharapkan ibu-ibu meneruskannya."

    Dhalen dan Bartoli percaya beberapa tradisi kelahiran yang masih jauh lebih baik untuk ibu dan anak dan kita harus belajar dari mereka. Khususnya, Bartoli menganjurkan amalan bersekongkol sebagai cara terbaik untuk melahirkan anak.

    Squatting adalah biasa di kalangan wanita di Afrika dan mempunyai akar dalam sejarah kuno, menurut Persekutuan Afrika Bidan di Cape Town, Afrika Selatan. "Sebagaimana kita mempunyai rekod atau kisah tentang kelahiran, kita lihat rujukan kepada wanita yang melahirkan di kedudukan yang tegak atau jongkok.Sayangnya sejak medicalisation kelahiran, wanita menolak di belakang mereka dengan kaki mereka di udara.Fisiologi, ini adalah kedudukan yang sangat miskin di mana untuk memudahkan usaha menolak ibu kerana ia menentang graviti.

    "Dalam beberapa cara apa yang kita lakukan dalam masyarakat Barat benar-benar bodoh jika anda memahami fisiologi, " kata Dahlen. "Berbaring di belakang anda untuk melahirkan adalah tentang perkara yang paling bodoh yang anda boleh buat seorang wanita kerana dia cuba untuk mendorong anaknya menaik bukit berbanding menggunakan graviti. Apa yang kita buat sekarang dengan kira-kira 90 peratus wanita yang melahirkan katil di belakang mereka benar-benar dan tidak masuk akal. "

    Dhalen dan Bartoli juga menyokong tradisi pengasingan postnatal yang diamalkan oleh banyak komuniti termasuk Cina, India, Melayu dan Hispanik. "Di beberapa negara, wanita mengambil tempat tidur mereka selama 40 hari dan dijaga oleh keluarga, diberi makanan yang sihat, dikerjakan dan diberikan banyak sokongan dan penjagaan dan itu adalah sesuatu yang kita telah hilang dalam masyarakat Barat, " kata Dahlen.

    "Ibu-ibu baru ini semua mengatakan bahawa mereka diperlakukan seperti puteri pada masa yang sama. Kami tahu bahawa tradisi ini menggalakkan ibu untuk berehat dan tinggal bersama bayinya tanpa sebarang tekanan, " kata Bartoli.

    Apabila Shivani Vora, seorang warga Amerika India yang tinggal di New York, menjadi hamil dia "sepenuhnya memeluk salah satu tradisi India yang paling kuno ada: kepercayaan bahawa setelah melahirkan, seorang anak perempuan berada di rumah dengan ibunya, " tulisnya di The New York Times . "Wanita India mungkin berkahwin selama beberapa dekad dengan beberapa anak, tetapi rumah mereka masih menjadi tempat di mana mereka membesar, bukan di mana mereka tinggal bersama suami mereka. Selepas melahirkan anak, keyakinan itu, tiada siapa yang dapat menjaga anda, memelihara anda kembali untuk kesihatan dan memahami apa yang anda alami seperti ibu anda Jadi, selepas mereka mempunyai bayi, wanita India sering pulang ke rumah mereka - bukan hanya untuk beberapa hari atau seminggu, tetapi selama enam minggu. "

    Semasa kehamilannya, Vora berkata dia membaca "beberapa 'buku dan artikel Barat' yang memberi nasihat mengenai tempoh selepas penghantaran: Sediakan dan bekalkan makanan sebelum waktu sehingga anda tidak perlu risau tentang memasak. anda mungkin tidak mendapat peluang meminta rakan atau ahli keluarga untuk menonton bayi selama sejam supaya anda boleh mendapatkan manicure atau rambut anda selesai Tip-tip adalah praktikal, tetapi saya merasa kesepian membaca mereka Mereka bergelar sekitar membuat ibu-ibu baru bebas dengan cepat, dan diasumsikan mereka akan meneruskan prosesnya semata-mata sahaja. Saya, sebaliknya, memilih untuk bangga dengan kebergantungan saya. "

    Vora berkata dia tidak perlu tinggal bersama ibunya sepanjang enam minggu. "Selepas sebulan jus, pinnis, makanan India dan berpuluh-puluh ceramah mengenai peranan saya yang baru, rasa bersalah dan ketakutan saya berubah menjadi kepastian dan juga keseronokan. Menjadi moden dan Amerika sentiasa bersifat integral kepada saya, tetapi semasa masa yang sangat emosional, adalah amalan India lama yang merupakan sumber keselesaan dan kekuatan saya yang paling hebat. "

    Dhalen percaya "sangat penting" untuk mendapat sokongan keluarga yang kuat selepas lahir. "Kami sungguh-sungguh melihat bagaimana kekurangan sokongan, keluarga nuklear, ibu yang sangat terlindung dengan membesarkan kanak-kanak dengan pemikiran sendiri 'menyumbang kepada beberapa tekanan psikologi yang kita lihat dalam masyarakat Barat kita Anda tahu bahawa pepatah yang lama memerlukan sebuah kampung untuk membesarkan seorang anak, dan kami telah hilang dalam masyarakat hari ini. Kesepian dan pengasingan adalah antara sebab paling kuat mengapa wanita merasa sangat melahirkan. "

    Dahlen mengingatkan lawatan baru ke Belanda di mana dia mengatakan 30 peratus wanita melahirkan di rumah. "Apa yang sangat indah di sana adalah setiap kali ada kelahiran mereka akan diletakkan di luar rumah semua belon kecil dan bangau yang keluar dari cerobong, biru untuk seorang budak lelaki, merah jambu untuk seorang gadis, dan apabila anda masuk ke dalam rumah untuk melawat terdapat streamers di siling dan anda bertemu dengan seseorang dengan dulang ini biskut kecil yang luar biasa, ditutup dengan gula merah jambu atau biru dan itu tradisi. Anda memandu di jalan dan berkata 'ada kelahiran di sana, dan di sana adalah kelahiran di sana. "Ia adalah indah. Kita perlu meraikan kelahiran lebih banyak lagi."

    Bartoli bersetuju: "Ingat makna kesusilaan kelahiran: ketibaan seorang manusia. Kita harus mengalu-alukan anak dengan kemanusiaan dan cinta daripada ketakutan dan tekanan."

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu‼