Bayi tidak tidur sepanjang malam? Inilah sebabnya mengapa anda tidak perlu bimbang

Kandungan:

Anda mungkin benar-benar dan benar-benar letih tetapi, menurut kajian baru, sama ada atau tidak bayi anda sedang tidur sepanjang malam pada saat mereka mengubahnya tidak akan berdampak pada perkembangan mereka.

Ini berita bahawa para penyelidik berkata sekiranya meringankan sekurang-kurangnya kebimbangan yang dialami oleh ibu bapa baru, "terutama mereka yang merasa tertekan mengenai kaedah seperti tanggapan tertunda untuk menangis".

  • Amaran kesihatan mental untuk bayi yang sangat sukar ditemui
  • Ibu baru yang terhormat, anda akan tidur malam lagi
  • Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics mendapati tiada hubungan antara bayi yang tidak "tidur melalui", (ditakrifkan sebagai blok enam dan lapan jam) dan pembangunan mental atau motor mereka. Selain itu, sebahagian besar bayi tidak tidur sepanjang malam sama ada enam bulan atau 12 bulan. Dalam erti kata lain, jika ia membantu sedikit, anda bukan satu-satunya orang yang melangkah di dewan pada pukul 2 pagi.

    "Penemuan kami menunjukkan ibu bapa mungkin mendapat manfaat daripada pendidikan yang lebih banyak mengenai perkembangan normal - dan kebolehubahan yang luas dalam kitaran tidur -kadang-tidur 'bukan hanya memberi tumpuan kepada kaedah dan campur tangan, " kata pengarang utama Marie-Hélène Pennestri.

    Para penulis mencatatkan bahawa walaupun tidur sepanjang malam antara enam dan 12 bulan secara amnya dianggap "standard emas" di negara-negara perindustrian Barat, sama ada atau tidak malam terjejas sebenarnya mempunyai kesan ke atas perkembangan bubuk masih tidak jelas. Ini membawa kepada nasihat yang bertentangan dari para profesional - dan menimbulkan industri perunding tidur.

    Untuk mengkaji soalan ini secara terperinci, penyelidik menjalankan kajian membujur lebih dari 388 bayi. Pasukan ini ingin menentukan berapa banyak bayi yang tidur, sama ada kaedah makan dikaitkan dengan tidur yang tidak terganggu dan sama ada terdapat sebarang persatuan antara perkembangan mental dan perkembangan psikomotorik bayi dan tidur.

    Dengan usia enam bulan, 38 peratus daripada bayi yang sedang membangun tidak tidur sekurang-kurangnya enam jam berturut-turut pada waktu malam dan lebih daripada setengah, (57 peratus) tidak tidur lapan jam. Pada masa itu mereka bertukar menjadi satu, 28 peratus bayi belum tidur enam jam lurus pada waktu malam, dan 43 peratus tidak tidur selama lapan jam penuh.

    Para penyelidik juga mendapati beberapa fakta kepada mitos bahawa kanak-kanak perempuan "tidur lebih baik" berbanding lelaki. Pada usia enam bulan, 48 peratus kanak-kanak perempuan tidur selama lapan jam lurus berbanding 39 peratus kanak-kanak lelaki. Juga tercatat mendapati bahawa bayi yang tidak tidur selama enam atau lapan blok mempunyai kadar penyusuan yang jauh lebih tinggi.

    Satu keputusan yang menarik, dan mungkin tidak dijangka adalah bahawa tiada hubungan antara tidur hingga malam dan mood ibu. "Ini patut diperhatikan kerana kekurangan tidur ibu sering digunakan untuk menyokong pengenalan campur tangan tingkah laku awal, " tulis penulis. Adalah penting untuk menyatakan, bagaimanapun, bahawa para penyelidik tidak menyarankan bahawa tidur-kekurangan tidak memberi kesan pada mood. Sebaliknya, mereka mencadangkan bahawa melihat jumlah jam ibu tidur, pada waktu malam dan / atau siang siang) dan keletihan mereka, mungkin merupakan petunjuk kesihatan mental ibu yang lebih baik daripada sama ada bub atau "tidur".

    Tetapi sementara penulis mengingatkan bahawa penemuan mereka perlu direplikasi dengan sampel yang lebih besar, mereka percaya mereka mempunyai implikasi yang penting. "Ibu baru kelihatan sangat terkejut dengan tahap gangguan tidur dan keletihan yang mereka alami, " mereka perhatikan. "Sebagai strategi perlindungan yang berpotensi, ibu dapat lebih mengetahui tentang perkembangan normal kitaran tidur-tidur bukannya hanya memberi tumpuan kepada kaedah dan campur tangan."

    Memandangkan peralihan kepada ibu bapa adalah tempoh hidup yang sangat terdedah, penulis kajian mencadangkan ia dapat memberi jaminan kepada ibu bapa untuk mengetahui bahawa dalam kumpulan yang berkembang pesat, sehingga 37.6 peratus bayi tidak tidur enam jam berturut-turut pada usia enam bulan dan sehingga 27.9 peratus tidak pada usia 12 bulan. "Memandangkan variabiliti yang luas dalam usia ketika bayi mula tidur sepanjang malam, harapan untuk penyatuan tidur awal dapat disederhanakan, " penulis menyimpulkan.

    Mengulas mengenai penyelidikan dalam kertas yang disertakan juga diterbitkan dalam Pediatrik, Dr Jodi A Mindell dan Dr Melisa Moore, yang tidak terlibat dalam kajian itu, menekankan bahawa apabila mengenal pasti kesan tidur berpecah kepada perkembangan kanak-kanak, konsensus adalah jauh dari jelas. Sesetengah kajian tidak mendapati persatuan antara perkembangan tidur dan kanak-kanak, ada yang mencari pautan yang merugikan, dan yang lain masih mencari persatuan positif di antara babak dan aspek pembangunan.

    Tetapi, pasangan itu juga berpendapat bahawa kami mungkin tidak bertanya soalan yang betul.

    Sebagai contoh, mereka mengatakan, perkembangan kognitif dan motor yang luas mungkin terjejas oleh faktor-faktor lain seperti genetik, pendidikan ibu bapa pemakanan dan interaksi ibu bapa-anak. "Oleh itu, tidur boleh menjadi penurunan dalam baldi untuk pembangunan yang luas tetapi, sebaliknya, mempunyai kesan yang lebih penting pada fungsi hari ini." Mereka juga menyedari bahawa tidur mungkin lebih penting untuk beberapa bayi, seperti mereka yang mempunyai keadaan neurodevelopmental.

    "Adakah masalah tidur?" Dr Mindell dan Dr Moore bertanya. "Jawapannya mungkin bergantung pada soalan yang disasarkan yang melibatkan hubungan rumit dan menilai fungsi sehari-hari pada anak-anak kecil dan keluarga mereka.

    "Oleh itu, juri masih keluar."

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu