10 Sebab Kenapa Saya Menolak Untuk Meningkatkan Seorang Anak Toleransi

Kandungan:

Menurut kamus Merriam-Webster, toleransi boleh ditakrifkan sebagai "kesediaan untuk menerima perasaan, tabiat, atau kepercayaan yang berbeza dari diri anda sendiri, keupayaan untuk menerima, pengalaman, atau bertahan sesuatu yang berbahaya atau tidak menyenangkan." Walaupun orang-orang yang percaya "toleransi" adalah penawar kepada racun perkauman, seksisme, dan jenis ketaksuban lain, perkataan ini bermaksud sesuatu yang lebih besar daripada itu, saya secara peribadi enggan menaikkan anak yang bertoleransi. Sebagai orang dewasa kita perlu melangkaui mengajar anak-anak untuk hanya bertolak ansur dengan orang lain, terutama jika kita benar-benar ingin menjadikan dunia tempat yang lebih selamat dan lebih adil.

Walaupun ada usaha untuk mengubah makna, toleransi perkataan masih merujuk kepada tindak balas kita terhadap perkara yang kita tidak suka . Ketika orang yang berpeluh mengeluh mereka nyaris "menoleransi" panas dan kelembapan musim panas, mereka tidak mengatakan mereka agak "menghargai kepelbagaian" tertinggi 90 darjah dan indeks panas pada 100-an. Apabila seseorang berkata mereka telah belajar untuk "bertolak ansur" bau tumbuhan rawatan kumbahan setengah batu dari rumah mereka, mereka mungkin telah menerima bahawa bau yang dahsyat adalah sebahagian daripada kehidupan mereka sekarang, tetapi itu tidak bermakna mereka pada semua gembira mengenainya. Mencadangkan bahawa bahagian-bahagian asas identiti manusia sangat "boleh diterima" dengan cara yang sama kita bertolak ansur dengan pijar panas atau bau yang mengerikan adalah sangat menyinggung perasaan saya.

Bagi mana-mana orang tua yang membesarkan anak-anak dalam masyarakat yang pelbagai, menetapkan "toleransi" untuk perbezaan orang lain yang sepatutnya sebagai matlamat menyerang saya kerana tidak mencukupi. Tidak ada ibu bapa yang saya tahu yang pernah bercita-cita untuk membesarkan anak-anak mereka untuk hanya "bertolak ansur" membaca atau matematik, kerana celik dan angka adalah kemahiran penting. Sebagai makhluk sosial, kelangsungan hidup kita bergantung pada keupayaan kita untuk melakukan lebih daripada melayan orang lain; kita perlu berempati dan bekerjasama dengan banyak orang lain, dan tidak mungkin kita hanya berinteraksi dengan orang seperti kita sendiri. Hanya menguruskan untuk menjauhkan diri kita sendiri (yang hampir mustahil, kerana sikap sebenar kita biasanya sangat jelas) tidak cukup baik.

Dalam masyarakat kita yang tidak adil, "toleransi" berfungsi sebagai cara untuk orang yang cukup istimewa untuk tidak secara langsung mengalami kesan penindasan untuk secara tidak langsung mengabaikan penindasan itu sementara masih memikirkan diri mereka sebagai orang yang layak. Sebagai keluarga berbilang kaum, anak-anak saya dan saya tidak mempunyai kemewahan berpura-pura bahawa toleransi sudah cukup. Walaupun kita lakukan, bagaimanapun, saya tidak akan; kita hanya perlu melakukan lebih baik daripada pada asasnya "bersetuju untuk tidak bersetuju" mengenai nilai dan martabat orang yang berlainan. Oleh itu, dengan pemikiran itu dan atas nama perkembangan sebenar, berikut adalah beberapa sebab mengapa saya tidak akan menaikkan anak saya untuk menjadi toleran.

Kerana Ia Suatu Tempoh Ketinggalan zaman

Idea "toleransi" berakar pada masa dan konteks sosiopolitik yang dicemari oleh keganasan diskriminasi dan peperangan antarabangsa. Jadi sementara ya, toleransi lebih baik daripada lynching atau genosida, saya mempunyai harapan yang lebih tinggi untuk anak-anak saya daripada "mereka tidak dapat mengalahkan atau membunuh orang lain kerana berbeza daripada diri mereka sendiri." Selain itu, sementara beberapa generasi membesarkan anak-anak menjadi "bertolak ansur" telah menjadikannya kurang diterima secara sosial untuk menggunakan kebencian kaum atau kebencian yang beriman, ia tidak membasmikan prasangka, atau tidak menghentikan keganasan polis, atau ketidaksamaan ekonomi, atau budaya rogol, atau mana-mana ketidakadilan lain yang kita masih berusaha untuk dibongkar. Sebagai ibu bapa, kita mesti melakukan lebih baik daripada itu.

Kerana saya Jangan Tolerasi Ketidakadilan

Bukan sifat manusia untuk secara automatik membenci orang yang berbeza dari diri kita sendiri. The stereotypes dan bias tersirat yang mendasari kebencian antara kumpulan sosial dipelajari, dari orang yang kita berinteraksi dengan setiap hari dan dari maklumat salah maklumat yang kami terima dari media massa. Mengajar seorang kanak-kanak untuk menerima maklumat yang salah dan kemudian "bertolak ansur" perbezaan, bukannya membongkar mengapa kita telah diajar untuk tidak suka dan tidak percaya pada jenis orang tertentu, menindas ketidakadilan. Ini secara tersirat mengesahkan idea bahawa sesetengah orang secara inheren buruk berdasarkan aspek identiti mereka yang mereka tidak terkawal, bukannya berhadapan dengan sistem yang menindas yang mengajar pelajaran berbahaya dan ketegangan itu.

Kerana Toleransi Merosot Tidak Berterusan

Sudah jelas bahawa toleransi dimaksudkan untuk menjadi tindak balas sementara, kerana seseorang tidak dapat mengalami sesuatu yang "berbahaya atau tidak menyenangkan" selama-lamanya. Walau bagaimanapun, tidak ada masa tinggal tentang masyarakat dan dunia yang pelbagai (kecuali kehidupan itu sendiri). Seseorang yang dinaikkan untuk berfikir bahawa perbezaannya adalah buruk dan yang terbaik yang mereka boleh lakukan dengan itu adalah "bertolak ansur", sama ada harus membebaskannya dan mempelajari semula kebenaran pada satu ketika, atau mereka ditakdirkan untuk terlibat dalam berbahaya, tingkah laku. Saya tidak menaikkan anak saya untuk mendiskriminasi atau menyakiti orang lain.

Kerana Kita Tidak Sekadar Menolak Fellow Manusia Kita

Saya mahu anak-anak saya memahami bahawa walaupun kita tidak semestinya suka atau suka secara peribadi setiap individu yang kita jumpai, kita perlu menghormati setiap orang atau, sekurang-kurangnya, tidak secara automatik memutuskan bahawa sesetengah orang tidak layak menghormati kita sepenuhnya hanya kerana perkara seperti warna kulit, ungkapan jantina, agama, dan sebagainya. Mengecewakan identiti orang lain - sesuatu yang tidak dapat dikawal - dengan cara yang sama kita boleh bertolak ansur dengan blok cuaca yang buruk jenis empati yang kita perlu secara kolektif menyelesaikan masalah besar seperti perkauman, seksisme, dan sebagainya.

Kerana Toleransi Memfokuskan Semata-mata Perasaan Peribadi

Toleransi bukan sahaja sangat mandiri (terutamanya untuk orang yang mempunyai keistimewaan), ia juga terlalu terfokus kerana ini semua tentang bagaimana individu bertindak balas kepada orang yang berbeza. Penindasan bukan sekadar hasil daripada bagaimana perasaan individu tentang satu sama lain, tetapi hasil akhir dari sistem sosial, politik, dan ekonomi yang sangat kompetitif yang kami warisi dari generasi masa lalu, yang direka untuk mengatasi beberapa jenis orang dan merugikan orang lain . Kerana penindasan bukanlah peribadi, tanggapan kita untuk itu tidak boleh menjadi peribadi sama ada (melainkan jika kita mahu meneruskannya, yang saya tidak). Kami, dan pada masanya, anak-anak kita, sebenarnya harus berurusan dengan apa yang dimaksudkan untuk hidup dalam sistem yang tidak adil dan bagaimana kita menyumbang ketidakadilan melalui tindakan dan tindakan kita.

Kerana Saya Tidak Mahu Anak Saya Hanya Mengecewakan Kebanyakan Warisan Dan Identiti mereka

Anak-anak saya bukan sahaja bercampur-campur, keluarga kami juga termasuk latar belakang kelas yang berbeza, identiti keagamaan, ungkapan jantina, dan banyak lagi. Sekiranya kita mengajar mereka tanpa kebenaran tentang toleransi perbezaan tanpa mengajar mereka tentang kuasa dan keistimewaan, kita akan membuat mereka menyerap kebencian budaya yang lebih besar untuk kebanyakan mereka. Itu akan membuatkan mereka berasa malu daripada diri mereka sendiri, bukannya menjadi orang-orang yang berkeyakinan, kuat dan pantas.

Kerana Kami Membongkar Isu-Isu Besar Sebaliknya "Tidak Sihat" Mengabaikan Mereka

Toleransi adalah satu cara untuk kelihatan "baik" sambil menghalang proses yang sukar untuk menjauhi perkara-perkara yang menindas tentang diri kita dan orang lain dan mempelajari semula kebenaran tentang kemanusiaan. Ini cara bagi orang tua untuk mengekalkan fiksyen yang menindas diri mereka sendiri dengan mengatasi kebenaran yang tidak menyenangkan tentang dunia ketika menjelaskannya kepada orang muda. Itu bukan apa yang kita lakukan dalam keluarga kita. Kami bercakap tentang perkara secara terbuka, memecahkan mereka supaya kita dapat memahami mereka dan supaya kita boleh melakukan perkara dengan cara yang lebih baik.

Kerana Tidak Ada Polite Mengenai Menganggap Perbezaan Adalah Masalah

Ia hanya perlu untuk "bertolak ansur" perbezaan jika anda merasakan perbezaan itu buruk. Tetapi jika anda percaya perbezaannya tidak baik, sukar untuk menyembunyikannya. Sangat sukar untuk disembunyikan yang anda fikir anda secara semula jadi lebih baik daripada orang lain yang semata-mata berdasarkan beberapa aspek identiti anda, dan sebaliknya. Ia cukup sukar untuk membentuk hubungan yang bermakna dengan orang lain, tanpa harus mengatasi berat sebelah terhadap mereka untuk perkara yang tidak dapat mereka kendalikan. Sama seperti saya mahu anak-anak saya berkata "tolong" dan "terima kasih, " saya juga mahu mereka secara automatik mengenali kelayakan orang lain yang wajar tanpa terganggu dengan berat sebelah.

Kerana Mere Toleransi Meninggal Dunia Nilai Perbezaan Manusia

Perbezaan adalah kunci kepada kelangsungan hidup mana-mana sistem kehidupan yang berjaya, termasuk masyarakat manusia. Kami memerlukan pelbagai jenis orang untuk mengisi semua peranan yang membuat kerja masyarakat, dan kita memerlukan keseimbangan yang datang dari orang yang mempunyai pandangan yang berbeza untuk melindungi diri kita dari sejauh ini dalam satu arah (seperti, katakan, mengutamakan peribadi keuntungan atas kesihatan planet) yang kita mengancam kelangsungan hidup kita. Oleh itu, tidak masuk akal untuk semua orang menjadi sama, atau bagi kita untuk bercita-cita dengan kesamaan dengan mengajar anak-anak kita untuk merawat perbezaan sebagai kesulitan yang kita berusaha untuk mengabaikan atau mengatasi.

Kerana Perlindungan Manusia Bergantung pada Penghapusan Penindasan

Kita semua saling bergantung. Mengekalkan kebohongan bahawa sesetengah orang adalah ideal, dan oleh itu sesiapa yang berbeza daripada mereka adalah kekurangan, menipu banyak bakat dan kecerdasan yang kita perlukan untuk menyelesaikan ancaman utama kepada masyarakat kita dan planet kita. Ini bermakna kita perlu melakukan lebih daripada bersetuju untuk tidak bersetuju sama ada semua manusia benar-benar dicipta sama. Kami memerlukan lebih ramai orang di dunia yang memahami bahawa kerjasama lebih penting daripada persaingan, dan perbezaan itu penting dan bukan sesuatu yang hanya mengabaikan atau menghindari. Sebagai seseorang yang mahukan dunia menjadi selamat dan adil, tugas saya menjadi orang seperti itu. Sebagai seorang ibu, tugas saya untuk menaikkan jenis orang itu.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu