🤰 DILEMA DOKTOR: BILA HENDAK MENYIMPAN PREMMI - KELAHIRAN(2019)

🔽Dilema doktor: bila hendak menyimpan premmi🔽

Kandungan:

"Tidak ada kriteria perubatan yang boleh dipercayai untuk memastikan sama ada bayi [prematur] berdaya maju" ... Gautham K. Suresh

Bilik pernafasan yang baru lahir itu tidak panas - suhu tinggi ditetapkan untuk mengelakkan suhu badan bayi yang lahir dari jatuh dengan cepat. Pasukan neonatologi kami sedang menyelesaikan kertas kerja pada bayi yang baru saja kami rebus ketika seorang jururawat muncul di kepala: "Jangan tinggalkan lagi! Seorang 23-minggu hanya berguling, dia mungkin akan menyampaikannya!"

Pengamal jururawat di dalam pasukan mengerang. Tidak perlu dia mengatakan apa-apa lagi. Bayi yang lahir sebelum 37 minggu kehamilan dianggap pramatang dan mempunyai kemungkinan komplikasi dan kematian lebih besar daripada bayi yang dilahirkan secara penuh, antara 37 dan 41 minggu. Bayi yang dilahirkan pada usia 23 minggu adalah terlalu awal - apabila mereka masih hidup - kebanyakannya mengalami masalah yang teruk, termasuk gangguan mental, cerebral palsy, buta dan pekak.

  • Kelahiran pramatang: jangan buat sendiri
  • Darah dua kali kegembiraan dan kelemahan di dunia neonatal
  • Oleh kerana itu, kita yang bekerja di unit perawatan intensif neonatal (NICUs) sering menghadapi keputusan yang mustahil: untuk memberikan perawatan intensif kepada bayi tersebut ketika mereka dilahirkan, atau mundur dan tidak campur tangan.

    Di bawah keadaan yang ideal, pakar obstetrik akan menggunakan ubat-ubatan untuk cuba menghentikan kontraksi preterm. Ini akan memberi saya, ahli neonatologi, masa untuk bercakap untuk menjelaskan risiko, komplikasi dan pilihan rawatan untuk bayi pramatang.

    Kerana prognosis yang suram untuk bayi yang dilahirkan pada usia 23 minggu, saya juga akan menawarkan kepada ibu bapa pilihan 'penjagaan keselesaan sahaja', yang bermaksud kita akan hanya memanaskan badan, keringkan dan bungkus bayi, dan biarkan ibu bapa memegangnya. Bayi biasanya meninggal dengan cepat.

    Dalam kes ini, buruh ibu sedang berjalan dengan baik dan kami tidak mempunyai masa untuk membincangkan pilihan tersebut.

    Di sebelahnya, di bilik penghantaran, pakar obstetrik, seorang pemastautin dan jururawat menghadiri pesakit, yang tidak berusia lebih dari 14 tahun. Berdiri di sebelahnya adalah ibunya.

    Saya memperkenalkan diri saya dan bertanya sama ada mereka mempunyai sebarang pertanyaan. Ibu gadis itu menggelengkan kepalanya. Semasa saya berjalan keluar, pakar obstetrik mengikuti saya. "Dia mengatakan dia tidak tahu dia hamil sehingga pagi ini, " katanya. Gadis itu pergi ke doktor untuk sakit perut, mendapati dia sedang mengandung dan buruh, dan kemudian bergegas ke sini untuk menyampaikan.

    Dia berkata, "Ultrasound itu mengatakan dia berusia 23 minggu, kami hanya mengulangi ultrabunyi, dan dia sebenarnya boleh menjadi lebih seperti 22. Saya memberitahu keluarga bahawa anda akan melihat bayi apabila ia dilahirkan dan mengetahui sama ada ia layak atau tidak. "

    Saya kagum ini kerana tidak ada kriteria perubatan yang boleh dipercayai untuk memastikan sama ada bayi berdaya maju. Sehingga beberapa dekad yang lalu, doktor biasa menggunakan kriteria seperti kelopak mata yang baru dilahirkan: jika kelopak mata bayi itu tersumbat dan tidak dapat dibuka sendiri, doktor berpendapat bahawa bayi itu tidak akan membuatnya. Penyelidikan kemudian menunjukkan bahawa ujian ini cacat.

    Predictor terbaik adalah perkiraan yang tepat pada usia kehamilan, dikira dari tarikh haid yang terakhir, dari ultrasound pada awal kehamilan (kemudian ultrasounds kurang dipercayai), atau dari persenyawaan in vitro. Untuk pesakit ini, kami tidak mempunyai anggaran yang tepat.

    Kembali ke dalam bilik resusitasi, ahli terapi pernafasan tiba untuk menyambung peralatan pernafasan. Dengan seluruh pasukan berkumpul, saya menjelaskan bahawa jika ibu tidak pasti tentang tarikhnya; 23 minggu hanya meneka. Kami sentiasa dapat menarik balik sokongan hidup selepas kami memulakannya, tetapi ia akan menjadi kesilapan yang membahayakan untuk membiarkan bayi mati atas anggapan yang salah dalam usia kehamilannya.

    Pada masa itu, penyampaian menyusukan disebut dalam: "Bayi akan datang!"

    Biasanya, menonton kelahiran menyuarakan rasa tertanya-tanya. Untuk melihat kehidupan baru muncul, untuk mendengar bantahan protes kerasnya, untuk melihat menendang anggota badannya dan warna merah jambu kulitnya yang mengalir ketika oksigen membanjiri tubuhnya - detik-detik ini memenuhi saya dengan rasa kagum, walaupun setelah menyaksikan mereka dari semasa ke semasa.

    Bayi yang sangat pramatang adalah berbeza. Kebanyakannya lahir lemas dan senyap. Kulit mereka mempunyai warna gelap yang tidak sihat dan selalunya ditutupi dengan lebam ungu daripada penghantaran. Mereka kelihatan sangat kecil dan rapuh.

    Bayi ini muncul dengan cepat, badannya licin, ditutup dengan cecair amniotik dan darah. Kami dengan cepat meletakkannya di atas katil pernafasan yang hangat.

    Dia mempunyai kulit yang nipis, hampir telus, lebam di atas batangnya, dan anggota badan yang bergerak. Dia kelihatan sangat pramatang - 22 minggu pasti mungkin - dan saya fikir kira-kira 450 gram.

    Pada amnya, bayi yang mempunyai berat kurang daripada 500 gram mempunyai prognosis yang sangat buruk. Hasilnya tidak menggalakkan.

    Dia memerlukan oksigen. Topeng diletakkan di atas muka bayi untuk memaksa udara masuk ke dalam paru-parunya, dan seorang jururawat mengharungi untuk merasakan tali pusat bayi. "Kadar jantung kurang daripada 60, " katanya. Dada bayi meningkat dengan lonjakan udara, tetapi dia tidak bergerak dan biru.

    Penduduk obstetrik berjalan ke bilik dan mengintip gadis kecil itu. "Keluarga tidak mahu sebarang langkah heroik untuk bayi, " katanya. "Jika bayi akan menderita, mereka lebih suka membiarkannya pergi."

    Kami memasukkan tiub nipis ke dalam trakea bayi untuk mengepam oksigen ke dalam tubuhnya. Kulitnya perlahan-lahan mendapat sedikit merah jambu, dan kadar jantungnya meningkat.

    Pakar obstetrik datang. "Gosh, dia kelihatan seperti seorang 23-minggu, bukan?" katanya. "Adakah kelopak mata bersatu?" Seolah-olah di isyarat, bayi perlahan-lahan membuka matanya, menarik kakinya dan meregang tangannya. Kulitnya berubah warna merah jambu yang sihat, dan dia bergerak dengan kuat.

    Kami melakukan peperiksaan Ballard untuk menganggarkan usia kehamilan bayi, ujian nada otot, kulit, telinga dan tanda fizikal lain yang matang. Mengejutkan kami, peperiksaan menganggarkan kehamilan bayi berusia sekitar 25 atau 26 minggu. Dan dia berat 650 gram; Anggaran visual saya telah tidak tepat. Saya gembira saya tidak menggunakannya, atau apa-apa kesan langsung lain, untuk membuat keputusan snap mengenai sama ada untuk memulihkan semula.

    Mengapa begitu banyak bayi yang belum matang? Dalam sesetengah kes, bayi disengajakan secara awal oleh doktor - contohnya, jika meneruskan kehamilan menimbulkan risiko perubatan kepada ibu dengan tekanan darah tinggi yang tidak terkawal. Dalam kes kita, punca itu tidak pasti.

    Kelahiran pramatang spontan ini lebih biasa di kalangan ibu-ibu remaja dan wanita yang miskin, mempunyai pendidikan yang terhad dan mendapat rawatan pranatal yang tidak mencukupi. Rawatan ibu, pengambilan alkohol, indeks jisim badan ibu yang rendah, umur lebih dari 35 tahun dan selang pendek antara kehamilan juga dikaitkan dengan kelahiran pramatang yang tidak dirancang.

    Tiga puluh atau 40 tahun yang lalu, adalah perkara biasa untuk tidak membangkitkan bayi yang dilahirkan pada usia 28 atau 30 minggu. Dari masa ke masa, teknologi penjagaan rapi neonatal dan pengetahuan bertambah baik, dan penjagaan intensif ditawarkan pada usia kehamilan yang semakin rendah.

    Tetapi dengan keupayaan untuk menyelamatkan bayi, titik pemotongan menjadi kabur. Hari ini, bayi pramatang sekitar 25 minggu secara rutin diberikan penjagaan intensif, tetapi pada 22 atau kurang minggu biasanya tidak. Antara kedua-duanya adalah bayi dalam "zon kelabu".

    Di dunia yang ideal, keputusan mengenai penjagaan bayi-bayi sempadan ini harus mengikuti prinsip pengambilan keputusan bersama berdasarkan perbincangan yang mendalam, penuh kasih sayang antara ibu bapa dan profesional kesihatan sebelum bayi dilahirkan.

    Walau bagaimanapun, di dunia nyata ibu bapa yang mengandung sering menerima kaunseling pranatal yang lemah dan tidak cukup terlibat dalam membuat keputusan. Buruh preterm biasanya berkembang secara tidak dijangka, jadi pesakit dimasukkan ke dalam tekanan semasa, apabila mereka tidur-kurang, bernafas dan cemas.

    Namun pendekatan terbaik untuk menangani bayi-bayi pramatang adalah menghalang mereka dan mengelakkan situasi etika yang rumit di tempat pertama. Akibatnya, ahli neonatologi akan menghadapi keputusan yang lebih sedikit seperti yang saya hadapi di ruang penghantaran hari itu - dan bayi, keluarga dan masyarakat akan mendapat manfaat.

    Ini adalah ekstrak yang disunting daripada artikel yang pertama kali muncul di The Washington Post.

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu‼