'Berhenti bercakap dengan bimbang dan terjebak dalam'

Kandungan:

Russell Brand tidak asing dengan kontroversi, tetapi dia pasti terkejut dengan tindak balas terhadap pengakuan keibubapaannya. Secara tidak langsung mengakui bulan ini bahawa dia tidak pernah menjaga anak-anaknya selama tempoh 24 jam menyebabkan media sosial meletupkan saluran darah, dengan tuduhan seksisme menjadi antara kritikan yang lebih amal yang dia terima.

Pelawak berusia 43 tahun itu mempunyai dua anak perempuan - Mabel, dua, dan Peggy, enam bulan - dengan "blogger gaya hidup" isterinya, Laura Gallacher, saudara perempuan penyampai TV Kirsty. Tetapi dia terlalu sibuk, tenggelam di tanah yang mendalam dan rohani, untuk mendapatkan tangannya kotor. "Saya sangat tertumpu pada konotasi mistik kecantikan dan anugerah mereka, " katanya, "tidak begitu baik pada lampin dan memastikan mereka makan makanan."

  • Taming sauvage: Rufus Wainwright mencerminkan keluarga, bapanya dan kehilangan
  • Ya, hak Russ terlalu sensitif untuk melakukan penjagaan anak yang sebenarnya. Dia terlalu sibuk kagum dengan keajaiban kosmik anak-anaknya untuk memberi makan kepada hama yang miskin. Dia cauvinist klasik anda dengan menambah kristal dan lentil, seorang seksis lama dalam pakaian hippy-dippy. Poor Laura pada dasarnya mempunyai tiga orang anak, bukan dua.

    Annie O'Leary, laman web Netmums yang menjadi ibu bapa, bercakap untuk bangsa itu ketika dia memberitahu Brand: "Berhenti bercakap dua kali dan tersekat." Fakta yang menyedihkan adalah, bagaimanapun, bahawa jenama yang bertentangan dengan parodi, penampilan pandangan pusar bukanlah suatu anomali. Sebaliknya, mereka mendedahkan kebenaran mengenai seorang bapa abad ke-21 tertentu. Dalam era kebenaran politik ini, terlalu banyak lelaki memberikan gambaran yang menjadi perhatian apabila, pada hakikatnya, mereka masih meninggalkan dataran keras kepada rakan kongsi mereka.

    Keturunan ini membanggakan dirinya sebagai seorang ibu tunggal yang sempurna, tetapi ia menjadi pemangkasan dan pencapaian, tanpa banyak bahan. Mereka mungkin meletakkan "bapa bangga" atau "ayah yang dikhususkan" dalam profil media sosial mereka tetapi mengelakkan orang tua yang praktikal. Mereka mahu kredit untuk menjadi "bangun", sementara diam-diam mengharapkan wanita melakukan rasuah sebenar.

    Ambil suami kawan saya, Peter, sebagai contoh. Mereka mempunyai tiga orang anak, yang tertua di antaranya kini remaja, tetapi, walaupun berusia 15 tahun dari segi keperawanan, Peter tetap ada secara patologis tanpa sia-sia. Sekiranya Rachel tidak pulang untuk makan malam, dia membawa mereka ke restoran kerana dia tidak boleh memasak makan malam sendiri kecuali isterinya telah meninggalkannya, bersedia untuk membuat gelombang mikro, dengan arahan yang tidak jelas.

    Setakat ini, begitu tidak direkabentuk - kecuali Peter selalu menjual ini sebagai "menghabiskan masa yang berkualiti" dengan "anak-anak saya yang cemerlang" dan mengeluarkannya sebagai "merawat". Dia akan menyiarkan gambar Instagram dari perayaan Nando mereka untuk membuktikan betapa hebatnya lelaki itu, ketika dia benar-benar seorang anak lelaki yang tidak boleh bekerja alat dapur. (Peter adalah seorang perunding IT yang berjaya, secara kebetulan, bukan idiot kampung.)

    Ini cerita yang sama dengan kawan saya, Lisa yang, semasa menangkap wain dan keju baru-baru ini, menghabiskan seluruh petang menelefon dari suaminya, dengan sungguh-sungguh bertanya apa yang harus dilakukan dengan anak perempuan kembar mereka. Adakah mereka memerlukan topi? Adakah mereka membenarkan makanan ringan? Dia akhirnya meninggalkan awal air mata tertekan, wain setengah selesai. Ceria, sememangnya.

    Lebih teruk lagi di dunia selebriti, di mana bapa-bapa yang berupaya dapat membeli armada pengasuh untuk menampung kekurangan mereka.

    Pemuzik Pharrell Williams mungkin gaya dirinya sebagai seorang lelaki kebangkitan supercool tetapi baru-baru ini mengakui bahawa dia enggan menukar lampin tiga "lampin", manakala Jacob Rees-Mogg dengan gembira mengakui tidak pernah mengendalikan salah satu anak tirinya enam anaknya - walaupun sekurang-kurangnya dia tidak berpura-pura menjadi contoh kebaikan PC.

    Apabila ia berkaitan dengan keibubapaan moden, telefon bimbit menyumbang banyak masalah, berfungsi sebagai peranti lulus atau pengasuh jauh. Doofus dads juga nampak gembira dengan spamming pasangan mereka tanpa henti dengan gambar anak mereka semasa dalam penjagaannya, subteksinya ialah: hentikan diri anda dan pulang ke rumah, atau lihat betapa menyeronokkan kami tanpa anda!

    Sama ada cara, saya telah kehilangan jumlah makan tengahari yang saya hadapi dengan kawan-kawan perempuan yang telah hancur oleh telefon mereka yang terus-menerus berputar-putar, perjalanan bersalah dan pertanyaan bodoh enggan berhenti.

    Lain-lain klasik genre termasuk bapa yang bercakap tentang "penjagaan" anak-anak mereka sendiri seperti mereka mengisi sebagai nikmat; seolah-olah ini adalah tugas tambahan mereka harus diberi ganjaran. Mereka belum menyedari, ia akan muncul, bahawa apabila mereka sendiri, ia hanya menjadi keibubapaan.

    Tetapi pada hari-hari ini, dalam usia yang menonjol di mana kita semua dapat melihat - atau dilihat - untuk menjadi sebahagian daripada kasih sayang Pa, imej ideal tentang kehamilan telah muncul: satu yang melibatkan orang yang tidak bersuara tanpa henti dan mendorong Frisbee- bercakap di taman, semuanya didokumentasikan pada media sosial, secara semula jadi.

    Walau bagaimanapun, bab ini menyentuh tentang rasuah yang kurang glamor, yang mereka anggap "jabatannya". Ia adalah trofi yang dipaku dengan sempurna oleh BBC Two sitcom Motherland . Julia yang bekerja dengan janjinya Julia (Anna Maxwell Martin) mempunyai suami yang sentiasa berada di acara sukan atau melakukan tugas ketika dia memerlukan pertolongan. Beliau membuat bunyi yang betul ("Hei, saya dengar kamu", "Lihat, babe, jika anda mahu saya pulang ...") tetapi, akhirnya, FA manis.

    Ini, selalunya, adalah bapa yang berfikir mengangkut anak-anak untuk bermain lembut selama dua jam pada hari Ahad sehingga para isteri mereka boleh berbohong menjadikan mereka beberapa jenis pahlawan progresif - walaupun dia hanya memerlukan selebihnya kerana dia sudah berada di dalam caj tunggal penjagaan anak-anak mereka sepanjang minggu.

    Bulan lalu, saya menyaksikan seorang kawan menangkap bau busuk yang diisi sambil memegang anaknya yang berusia empat bulan - yang segera diserahkan kepada isterinya. Ini bukan ketidakpastian biasa di sekeliling bayi yang baru lahir, melainkan keengganan untuk menangani bahagian kotor menjaga anak ketiga. Tidak kira dia adalah seorang pelatih peribadi yang tegar, semua tindakan - apabila ia datang kepada penyanyi yang basah, dia sombong ketika mereka datang, menyerahkan tanggungjawab terkecilnya kepada pasangannya seolah-olah dia adalah bantuan yang tidak dibayar.

    Apabila bapa-bapa ini menurunkan diri mereka untuk melakukan beberapa bentuk penjagaan anak, mereka dipuji kerana menjadi "orang suci". Saksikan sambutan pahlawan yang mereka dapatkan di pintu sekolah - tidak masuk akal, sememangnya, memandangkan hakikat bahawa kehalusan penampilan mereka pasti membuktikan betapa sedikitnya mereka biasanya terlibat.

    Apabila pelawak Amerika, Kevin Hart memuatkan video tentang dirinya yang mengubah anak ayam satu bulan itu dengan kapsyen "Daddy melakukan itu!" Dalam talian, peminat bergegas memuji dia, nampaknya gagal memahami bahawa bapa tidak perlu menerima kredit untuk perkara yang ibu lakukan tanpa pemikiran kedua.

    Bapa yang betul-betul sering memainkan ketidakcekapan mereka juga - "dia lebih baik dalam hal ini daripada saya" - untuk keluar daripada melakukan sedikit. Seperti isteri Russell Brand, Laura, wanita lebih baik kerana mereka tidak mempunyai pilihan. Seseorang perlu bertanggungjawab dan melakukan asas-asas. Untuk menolak, secara jelas, terbiar.

    Peranan jantina stereotaip melekat di kerongkong, tetapi jurang antara penampilan dan realiti menjadikan semuanya lebih teruk. Lelaki-lelaki ini dengan teliti mempamerkan imej daddah yang sempurna tetapi, di belakang pintu tertutup, adalah seperti fetus nappy sebagai nenek mereka sendiri.

    Dua sahabat saya kini sedang bercerai dengan tepat seperti ini: sikap suami yang berpura-pura tangan ke atas orang awam, dan mengucapkan selamat tinggal secara peribadi. Sementara itu, seorang ayah yang baru, saya tahu riang dengan penuh semangat tentang latihan yoga dad dan bayi (baik dari London utara), manakala teman wanitanya yang sedang mengalami penderitaannya ditugaskan mengendalikan semua makanan kerana setengahnya yang lain "memerlukan sembilan jam tidur" . Selalunya, ia seolah-olah kita tidak berkembang sama sekali.

    Realiti ialah keibubapaan bukan semua detik-detik Kodak tetapi penuh dengan pengilangan harian dan membosankan. Russell Brand "Saya terlalu sensitif untuk melakukan apa-apa penjagaan kanak-kanak praktikal" shtick membosankan dan ketinggalan zaman: membesarkan anak-anak adalah kerja wanita.

    Sehingga lelaki melakukan bahagian mereka - bukan sekadar menyusu-suka tetapi menyusu, mandi, memasak, menjaga anak ketika mereka sakit, menganjurkan majlis hari jadi dan tarikh bermain - mereka tidak akan menjadi ibu bapa bersama yang tepat. Menggoda diri sendiri untuk melakukan 10 peratus tidak mencukupi, hampir 50 peratus perlu menjadi sasaran.

    Ia beralih kepada ini: adakah anda bersedia untuk membesar, hampir semalaman? Kerana itu akhirnya apa yang diperlukan oleh pekerjaan. Russell Brand, nampaknya jelas tidak. Dia harus memberi tumpuan kepada konotasi mistik itu.

    The Daily Telegraph

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu