🤰 APA YANG BERLAKU APABILA BURUH DIINDUKSI DAN BILAKAH PERLU? - KELAHIRAN(2019)

🔽Apa yang berlaku apabila buruh diinduksi dan bilakah perlu?🔽

Kandungan:

Kelahiran adalah proses semulajadi, dan bagi kebanyakan wanita, ia mengikut pelan.

Tetapi apabila bayi terlambat atau komplikasi timbul untuk ibu atau bayi, wanita itu mungkin perlu dipertimbangkan, yang bermaksud untuk melahirkan bayi yang meningkat dengan campur tangan perubatan.

  • Saya telah melahirkan empat cara yang sangat berbeza - inilah yang saya pelajari
  • 5 perkara yang saya pelajari tentang melahirkan
  • Had masa untuk buruh

    Pada tahun 1973, seorang doktor Ireland yang bernama Kieran O'Driscoll memperkenalkan polisi "pengurusan aktif buruh" di hospital Ireland yang kemudiannya mengubah wajah penjagaan bersalin global.

    Objektif O'Driscoll adalah untuk memastikan setiap wanita yang mempunyai bayi pertama akan dihantar dalam tempoh 12 jam selepas bersalin, untuk mengelakkan keletihan fizikal dan emosi pekerja berpanjangan (ditakrifkan lebih daripada 12 jam untuk ibu kali pertama).

    Di bawah dasar pengurusan yang aktif, campur tangan berlaku jika serviks wanita tidak dilebarkan dengan satu sentimeter sejam. Campurtangan akan terjadi dengan memecahkan kantung air (dikenali sebagai membran) dan, satu jam kemudian, memulakan hormon buatan melalui titisan intravena untuk merangsang kontraksi rahim.

    Drip intravena meningkat pada selang 30 minit sehingga kontraksi berlaku dua hingga tiga minit, atau dos maksimum diberikan.

    Hari ini, induksi buruh adalah proses yang sama tetapi ia bermula dengan satu atau dua langkah tambahan untuk membantu dengan "pematangan" serviks. Ini pada dasarnya bermakna melembutkan serviks supaya ia dapat dilebar.

    Yang pertama adalah "regangan dan menyapu" membran. Ini melibatkan seorang profesional kesihatan, melalui pemeriksaan vagina, menolak jari mereka melalui serviks dan menggosok pangkal air yang menutupi bayi.

    Yang kedua ialah penyisipan gel hormon atau kateter belon ke kanal serviks untuk membantunya terbuka.

    Bilakah buruh disebabkan?

    Buruh sering diinduksi apabila kehamilan wanita berlangsung selama 40 minggu atau lebih, atau ketika perairannya pecah sebelum 34 minggu dan ada kebimbangan untuk bayi atau ibu.

    Bayi juga boleh diinduksi: selepas 34 minggu jika terdapat risiko jangkitan kepada ibu atau bayi; apabila bayi dianggap berkembang "terlalu besar"; apabila komplikasi kehamilan menjejaskan ibu atau bayi; atau apabila bayi mati dalam rahim (melahirkan mati).

    Wanita pada usia lebih daripada 39-40 minggu mungkin juga meminta induksi atas sebab-sebab sosial, seperti merancang tarikh lahir di sekitar komitmen keluarga yang penting seperti rakan kongsi yang segera dihantar ke luar negara. Walaupun ini tidak disyorkan.

    Masih ada kontroversi yang besar di sekitar ketika untuk mendorong tenaga kerja, terutama untuk wanita yang tertunggak.

    Induksi pasca-tarikh (untuk wanita yang tertunggak) bertujuan untuk mengatasi peningkatan risiko kelahiran mati. Doktor berhujah selepas masa tertentu plasenta tidak lagi dapat menyediakan tahap nutrisi yang mencukupi kepada bayi, yang meningkatkan risiko kelahiran mati.

    Induksi untuk kehamilan berlebihan juga bertujuan untuk mengurangkan kemungkinan memiliki bayi besar (macrosomic), yang mungkin sukar disampaikan. Tetapi pengamal 'anggapan' berat janin, walaupun menggunakan imbasan ultrasound, sering tidak tepat.

    Ia sentiasa sukar untuk membuat keputusan mengenai rawatan perubatan. Dan ini tidak dapat dielakkan oleh faktor peribadi, kebudayaan, sosial dan organisasi. Tetapi kerumitan tambahan dalam penjagaan bersalin adalah dyad ibu-bayi. Sebarang keputusan yang akhirnya memberi impak tidak hanya kepada wanita yang melahirkan anak, tetapi juga bayi (bayi) yang belum lahir.

    Walau bagaimanapun, wanita mesti menjadi pusat pembuatan keputusan. Dan tidak ada induksi harus berlaku sehingga potensi manfaat, risiko dan implikasi dijelaskan. Wanita juga mesti memahami induksi adalah satu pakej campur tangan, dan dengan itu membuat keputusan yang tepat.

    Tidak semua wanita harus diinduksi

    Satu kajian baru-baru ini dari penyelidik kebogelan Amerika William Grobman menunjukkan induksi rutin pada 39 minggu mengurangkan kadar kelahiran melahirkan untuk wanita tanpa komplikasi kehamilan yang dikenal pasti.

    Tetapi hasilnya mesti ditafsirkan dengan hati-hati.

    Pertama, amalan terbaik adalah untuk secara rutin mendorong wanita berisiko rendah semata-mata untuk mengurangkan risiko pembedahan.

    Kedua, penyelidikan yang sedia ada menunjukkan kurang pendekatan perubatan untuk kelahiran - seperti menerima rawatan oleh bidan yang diketahui dalam kesinambungan model penjagaan sepanjang kehamilan dan kelahiran - kurang berkemungkinan menyebabkan campur tangan perubatan, dan lebih cenderung menyebabkan wanita berasa lebih puas dan untuk mengawal pengalaman kelahiran mereka.

    Ketiga, induksi sering menyebabkan wanita lebih cenderung untuk meminta epidural (pelepasan sakit pernafasan) akibat kontraksi buatan, menyakitkan, tiba-tiba dan sengit. Dalam buruh yang tidak diinduksi, kontraksi membina jangka masa, yang memberi tubuh wanita peluang untuk proses penyembuhan sakit semulajadi bermula.

    Epidurals mengehadkan pergerakan naluri wanita itu kerana dia tidak dapat menggerakkan kakinya. Akibatnya, wanita tidak dapat mencapai kedudukan kelahiran yang optimum atau merasa apabila terjadi pengecutan. Ini meningkatkan risiko kelahiran instrumental (menggunakan vakum atau forsep - yang kelihatan seperti salad tongkat besar - untuk membimbing bayi keluar dari saluran kelahiran) dan air mata seterusnya.

    Walaupun campur tangan kadang-kadang diperlukan, kita perlu ingat bahawa "kelahiran yang baik" melampaui mempunyai bayi yang sihat. Wanita perlu dapat membuat keputusan semasa perjalanan kelahiran mereka. Mereka berhak untuk merasa dihormati dalam pilihan mereka, untuk mencapai bukan sahaja hasil fizikal, emosi dan psikologi yang terbaik.

    Elaine Jefford adalah Timbalan Penyelidikan dalam Midwifery di Southern Cross University. Lyn Ebert adalah Timbalan Ketua Sekolah - Pendidikan dan Ketua Disiplin - Perbidanan di Universiti Newcastle. Samantha Nolan adalah Penolong pensyarah / penyelidik di Southern Cross University.

    Artikel ini mula-mula muncul di The Conversation.

    Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

    Cadangan Ibu‼