'Saya membenci melihat bayi saya': Perjalanan Jess dari IVF kepada kemurungan postnatal

Kandungan:

Apabila anak kecil Jess Crowe Lachlan berusia tiga minggu, dia akan memberitahu "sesiapa sahaja yang mendengar" betapa buruknya dia sedang berjuang.

"Saya tidak pernah pernah berpura-pura menjadi seorang ibu yang hebat, " kata Jess.

"Tidak sekali-kali saya berkata, 'Saya menyukainya.' Saya jujur, saya akan berkata, 'Ini sangat sukar' dan kemudian saya mula menangis.

"Orang akan datang dan melawat dan saya akan berkata, 'Untuk menjadi jujur ​​dengan sempurna saya tidak kecewa bahawa anda yang memegangnya - saya gembira kerana anda berada di sini kerana ini bermakna saya tidak perlu memegang dia '. "

Ia adalah perselisihan dan kejujuran yang membantu Jess keluar dari "lubang yang sangat mendalam dan gelap" sejak pengalamannya mengalami kemurungan post-natal.

Lebih daripada 700 ibu di Canberra - atau satu dalam setiap tujuh kelahiran di ACT - akan mengalami kemurungan dan kecemasan pasca bencana tahun ini, dan Jess, 28, mahu ibu-ibu di ibu negara yang berjuang untuk mengetahui bahawa mereka tidak bersendirian.

Seperti kebanyakan pasangan Canberra, Jess dan rakan kongsi Ryan Fairweather "hanya berasumsi kita dapat mengawal keadaan ketika kita mempunyai anak-anak". Mereka memutuskan bahawa mereka akan melakukan perjalanan secara meluas dan kemudian membeli rumah impian di Canberra sebelum memiliki anak-anak apabila mereka memukul awal 30-an.

Tetapi apabila ia ditemui 18 bulan yang lalu bahawa umur ovari Jess berusia 33 tahun dan bukannya 26, segala-galanya telah dikesan dengan pantas. Tanpa simpanan, pasangan itu meminjamkan kepada ibu bapa mereka untuk bantuan kewangan untuk membeli sebuah rumah di Tuggeranong dan untuk memulakan IVF. Mereka mempunyai telur beku Jess tetapi akhirnya jatuh mengandung secara semula jadi dengan Lachlan.

Jess mempunyai kehamilan dan kelahiran yang paling tidak rumit, katanya, tetapi beberapa malam pertama di hospital sahaja dengan bayi barunya "benar-benar terkejut".

Di rumah dia berasa seperti "bebek keluar dari air" dan pada masa Lachlan berusia dua minggu, kesihatan mentalnya menderita.

Lachlan adalah "bayi yang terjaga", katanya. Dia akan terjaga sehingga sehingga tujuh jam dalam peregangan; kadang-kadang dia gembira, tetapi kebanyakannya dia akan menangis dan ibu bapanya tidak tahu kenapa.

Jess dan Ryan akan bergiliran tidur dalam blok tiga jam sehingga yang lain dapat bertahan dan cuba konsol Lachlan.

"Saya tidak mahu melihatnya, saya membenci hakikat bahawa saya dapat menyusu kerana saya tidak mahu, yang kelihatannya mengerikan, " kata Jess.

"Saya hanya mahu orang lain melakukannya kerana saya benci berada di dekatnya, saya benci menyentuhnya, saya benci melihatnya - saya benar-benar fikir saya benci dia - dan saya tahu saya tidak membencinya, saya hanya sangat takut."

Jess juga terpaksa mempertahankan bagaimana perasaannya kepada orang yang menganggap perjalanan IVF itu bermakna dia merindui bayi.

"Kisah IVF setiap orang adalah berbeza, " katanya.

"Anda tidak boleh menganggap setiap pasangan melakukan IVF sebagai 'pilihan terakhir' kerana mereka mahu bayi sangat teruk.

"Dalam kes kami, kami sangat muda dan kami terpaksa bermain dengan cepat dalam banyak acara utama yang kami tidak merancang untuk melakukan selama 10 tahun lagi.

"Tekanan itu pasti menyumbang kepada kemurungan saya selepas Lachlan dilahirkan."

Menurut Presiden dan Sokongan Kepenggunaan Pos dan Ante Natal (PANDSI) Yvonne Luxford, kesukaran untuk hamil adalah faktor risiko pasti untuk kemurungan postnatal.

"Menggunakan IVF atau rawatan kesuburan yang lain adalah faktor risiko pasti, " katanya.

"Dan salah satu faktor risiko utama yang lain ialah perubahan identiti yang tiba-tiba - dari wanita kerjaya menjadi ibu - anda sebenarnya tidak terkendali seketika.

"Anda tidak lagi menjalankan rancangan itu, anda perlu mengikuti jadual bayi.

"Dan bagi banyak wanita, terutama di Canberra, yang berjaya dalam karier mereka, itu perjuangan."

Kemurungan postnatal tidak selalu kelihatan seperti menangis yang tidak terkawal dan hilang selera makan, kata Yvonne. Ia dapat dilihat sebagai kekurangan konsentrasi, kelakuan obsesif seperti pembersihan, berjalan atau pacing, dan menyalahkan diri anda sepanjang masa untuk sesuatu yang kelihatannya salah.

"Kami mempunyai wanita yang malangnya merasakan bahawa mereka mungkin membahayakan bayi atau diri mereka yang jelas sangat menyedihkan, " katanya.

"Pikiran bunuh diri tidaklah biasa seperti yang anda fikirkan."

Penduduk sementara Canberra menjadikannya bandar yang sangat sukar bagi ibu-ibu baru mengikut Antonia Anderson dari Postnatal damai.

Berikutan kelahiran anak sulungnya, Sebu, Antonia "terkejut dengan betapa terpencil saya merasakan". Keluarga lanjutannya tinggal di AS sendiri, dan Antonia tidak melabur masa untuk membina rangkaian sokongan di kediaman baru di Canberra.

"Banyak orang telah berpindah ke ACT untuk kerja dan jadi mereka tidak mempunyai persahabatan yang kuat atau keluarga dekat, " kata Antonia.

"Mereka tidak meluangkan masa untuk mula membina hubungan tersebut ketika mereka hamil.

"Wanita bertaung untuk mendapat sokongan semasa waktu bersalin dan secara tradisinya kami sentiasa disokong oleh kampung-kampung kami - tetapi di Canberra kami kehilangan kampung kami.

"Saya benar-benar mahu memberi wanita alat dan kemahiran untuk memulakan membina kampung mereka sebelum mereka mempunyai bayi mereka."

Melalui Postnatal Selamat, Anderson mengajar ibu bagaimana untuk meminta pertolongan.

"Apabila anda meminta pertolongan, anda perlu spesifik, anda perlu menjadi konkrit dan anda perlu meletakkan had masa, " katanya.

"Jangan katakan, 'Saya sangat letih, bolehkah anda membantu saya?' kerana seseorang mungkin pergi, 'Yeah pasti' tetapi kemudian mereka tidak memberikan bantuan yang anda perlukan, atau mungkin mereka memberi anda bantuan yang berbeza.

"Jadi, anda boleh berkata, 'Saya sangat letih, bolehkah anda datang pada petang Selasa selama dua jam dan memegang bayi agar saya dapat mandi panas dan tidur siang?' dan anda meletakkan kekangan masa itu di atasnya.

"Anda memberitahu mereka dengan tepat apa yang anda mahu mereka lakukan dan apabila anda mahu mereka melakukannya, dan kebanyakan orang akan berkata ya dan ia membuat mereka berasa baik untuk membantu."

Bagi Jess Crowe, gabungan melihat seorang psikolog, memanggil keluarganya untuk mendapatkan bantuan, menggunakan perkhidmatan PANDSI dan mempunyai rakan kongsi yang "menjatuhkan segala-galanya" ketika dia mengalami hari yang sangat buruk telah membuat semua perbezaan.

"Ia masih sukar dan setiap hari berbeza, " kata Jess.

"Saya bekerja keras menjaga diri dan tahu saya harus mengisi cawan saya sendiri sebelum saya dapat mengisi Lachlan.

"Saya mahu ibu-ibu lain yang bergelut, atau siapa yang tahu apa yang mereka rasa tidak betul, untuk mengetahui bahawa mereka tidak bersendirian, ini berlaku kepada banyak ibu, dan sudah tentu ada satu cara untuk melakukannya."

PANDSI 02 6288 1936

Lifeline 13 11 14

Ikuti Bree Winchester di Instagram dan Facebook.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu