🤰 SAYA BERPAKAIAN PROVOKATIF SELAMA SEMINGGU & INILAH CARA ORANG BERTINDAK BALAS - BERITA(2019)

🔽Saya berpakaian Provocatively Untuk Seminggu & Berikut adalah Cara Orang Reacted🔽

Kandungan:

Seolah-olah dihakimi atas pilihan keibubapaan kami tidak mencukupi, media dan Internet juga suka mengulas mengenai apa yang wanita memakai anak-anak setiap hari. Memakai seluar seperti seluar atau piyama di khalayak ramai adalah tidak ada yang mutlak, tetapi wanita dengan anak-anak yang memilih untuk menunjukkan sedikit kulit dianggap "terlalu keras" atau dipanggil "slutty" lurus untuk pilihan pakaian mereka. Tidak kira betapa wanita memakai pakaian itu kelihatan atau merasakan dirinya, tubuhnya dan pakaian yang dia pilih untuk memakainya menjadi makanan untuk undi umum. Saya tidak pasti mengapa, tetapi tidak masuk akal kepada saya: kami meminta wanita supaya tidak "kehilangan diri" dalam keibuan, kami memuji mereka apabila mereka "mendapatkan mayat mereka kembali", tetapi kami memalukan mereka apabila Perkara yang mereka pilih untuk berbuat dengan badan - pakaian dalam pakaian yang membuat mereka kelihatan dan merasa baik - tidak sesuai dengan pemahaman budaya kita tentang apa yang perlu dipakai oleh seorang ibu.

Saya telah bekerja keras untuk menerima badan saya sama seperti itu dan saya menikmati memakai pakaian sekali-sekala yang mempamerkan kulit saya, tetapi melihat bagaimana pakaian seragam sehari-hari saya adalah sepasang bengkak senaman dan baju t-shirt lengan panjang, Saya mula tertanya-tanya bagaimana ia akan merasa berpakaian kurang sedikit bukan hanya untuk malam hari, tetapi untuk kehidupan seharian. Adakah orang akan merawat saya secara berbeza dalam skirt pendek daripada yang mereka lakukan dalam seluar yoga?

Percubaan

Sepanjang minggu saya komited untuk merobohkan pakaian mewah saya, memakai pakaian yang boleh dipertimbangkan. Saya ingin melihat bagaimana rasanya untuk berpakaian "minim" sebagai seorang ibu dan untuk melihat bagaimana orang bertindak. Sudah tiba masanya untuk meraih Johnny Gill, kerana perkara itu akan menjadi provokatif .

Hari Pertama: Minuman Dengan Rakan-rakan

Masalahnya dengan menjadi SAHM dengan anak berusia tiga tahun adalah 90 peratus pakaian saya adalah pakaian yang selesa dan 10 peratus lagi adalah pakaian yang sangat mahal yang saya tidak tahan untuk menyingkirkan mereka. Biasanya bertemu rakan dengan kanak-kanak bermakna memakai sepasang jeans kurus dan sweater, tetapi saya benar-benar mahu melakukan percubaan. Setelah melalui semua yang saya miliki dan mendapat inspirasi oleh pakaian Julia di The Magicians, saya datang dengan top crop dan skirt ini. Saya merasakan diri saya sendiri dan jadi kawan saya, tetapi suami saya tidak berfikir rupanya adalah bergaya sehingga kita Googled "puncak tanaman."

Saya tidak pernah memakai topi tanaman dan saya bimbang saya akan berasa pelik di khalayak ramai, tetapi ketika saya tinggal di sebuah bandar kolej, sebaik sahaja kita masuk ke dalam bar saya bercampur baik-baik saja. Walaupun saya bercakap tentang anak-anak saya sepanjang malam, tiada siapa yang memandang saya dua kali. Saya santai dan berhenti cuba menghisap perut saya dan hanya bersenang-senang.

Sama ada ia benar-benar gelap di sana dan tiada siapa yang melihat apa yang saya (atau tidak) memakai, atau seorang ibu keluar tanpa anak-anaknya kelihatan seperti wanita lain yang cuba bergaya walaupun pada musim sejuk pertengahan dan beku.

Hari 2: Gim

Hari ini saya menuju ke gim untuk sesi dengan dreadmill. Melangkah ke gim biasanya bermaksud berpakaian untuk fesyen dan gym saya bukanlah tempat di mana orang kelihatan terlalu prihatin dengan apa yang mereka pakai. Malah, orang-orang yang mengangkat berat berat dan memakai topi tangki yang dicincang mungkin orang paling berpakaian yang ada di sana.

Saya berangkat untuk gim hanya dengan bra dan seluar sukan, tetapi saya memakai baju apabila saya mendapat kaki sejuk, dan perkara yang baik. Walaupun pertengahan pagi dan gimnya hampir kosong, saya tidak selesa hanya dengan bra sukan. Saya bimbang tentang orang yang melihat dada saya yang melantun dan tidak mahu merosakkan keyakinan diri saya jika saya melihat di cermin semasa berlari dan tidak menyukai apa yang saya lihat. Bekerja adalah sesuatu yang saya lakukan untuk merasa baik, dan bagi saya, itu lebih mudah apabila saya memakai lebih banyak daripada sekadar bra sukan.

Hakikat bahawa wanita yang duduk di seberang saya menembak belati di dada saya dan kemudian bercakap dengan ibunya sendiri tanpa percubaan untuk menyembunyikan fakta bahawa saya adalah subjek perbualan yang membuat saya berharap saya telah membawa sweater untuk mencairkan.
Hari 3: Sasaran

Kita terpaksa berlari ke Target pada hari ketiga untuk mendapatkan beberapa perkara, serta beberapa perkara yang saya tidak menyedari yang saya perlukan sehingga saya melihatnya. Saya memakai kasut coklat kegemaran saya dan sweater yang biasanya saya pasangkan dengan legging tetapi untuk percubaan ini memutuskan untuk dipakai sebagai pakaian sweater yang sangat pendek.

Sasaran dipenuhi dengan pesara dan ibu-ibu lain seperti saya, jadi saya tidak perlu bimbang untuk mendapatkan catcalled di bahagian rumah tangga, tetapi seperti yang saya suka bagaimana saya melihat pakaian ini, ia adalah kegagalan. Tidak ada cara untuk mendapatkan anak-anak lelaki masuk dan keluar dari kerusi kereta mereka tanpa berkelip celana dalam semua orang di sekitar untuk melihat. Saya menyedari bahawa bagi sesetengah wanita, berpakaian lebih sederhana mungkin kurang mengenai membuat "pernyataan" dan lebih lanjut mengenai membuat keputusan praktikal berdasarkan kepada menangani realiti mengejar anak-anak di sekeliling.

Secara jujur, saya akan merasa lebih selesa dengan sepasang seluar di bawah pakaian itu.

Hari 4: Gereja

Saya suka berpakaian untuk gereja, tetapi saya meminjam pakaian ini dari ibu saya yang lebih pendek dan lebih ketat daripada apa yang biasanya saya pakai untuk massa. Saya tidak pasti sama ada pakaian itu kelihatan pada saya atau fakta bahawa ia adalah 30 darjah yang menyebabkan ramai wanita memandang saya dengan bibir pursed, tetapi saya tidak peduli kerana saya sangat suka bagaimana saya merasakan dalam pakaian ini.

Saya berasa cantik dan kerana saya tidak perlu berlari selepas anak-anak di gereja, ia juga cukup selesa. Saya suka bahawa saya dapat mempamerkan hakikat bahawa saya adalah seorang ibu ketika memakai pakaian comel ini; ia hanya dirasakan seperti saya sendiri dan bukannya sebahagian ibu atau sebahagian Megan.

Saya juga menyedari sesuatu yang sangat membosankan dan sangat mengecewakan: banyak kritikan yang mengelilingi bagaimana pakaian ibu datang dari sesama wanita

Hari 5: Malam Tarikh

Malam ini adalah tarikh malam, jadi saya mengeluarkan kasut hitam bertenaga tinggi dan pakaian zipper yang sangat rendah. Saya suka bagaimana saya rasa dalam pakaian ini. Tetapi seberapa banyak suami saya menghargai pakaian saya, wanita yang duduk di seberang saya di hibachi tidak.

Kami berlaku duduk dengan keluarga tujuh - ibu bapa dan tiga anak mereka, ditambah satu set datuk dan nenek. Makan hibachi di sebelah orang yang tidak dikenali sentiasa sedikit tidak selesa, tetapi hakikat bahawa wanita yang duduk di seberang saya menembak belati di dada saya dan kemudian bercakap dengan ibunya sendiri tanpa percubaan untuk menyembunyikan fakta bahawa saya adalah subjek perbualan membuat saya berharap saya telah membawa sweater untuk mencairkan.

Perkara yang lucu itu, seolah-olah gila seperti wanita ini seolah-olah menjadi kenyataan bahawa dada saya dipamerkan, suaminya tidak pernah melirik ke arah saya (atau jika dia melakukannya, saya tidak perasan). Saya mengandaikan mungkin dia telah bekerja dengan pemikiran badan saya entah bagaimana menggoda suaminya, tetapi dia yang mengambil perhatian, bukan dia. Saya juga menyedari sesuatu yang sangat membosankan dan sangat mengecewakan: kebanyakan kritikan yang mengelilingi bagaimana pakaian ibu datang dari sesama wanita. Saya berharap kami akan menyokong wanita lain yang berpakaian dengan cara yang mereka rasa lebih baik berbanding dengan perempuan lain.

Jelas sekali, saya tidak berpakaian untuk keluar malam ini dengan harapan menggoda rakan kongsi orang lain. Saya memilih pakaian dan kasut kerana mereka membuat saya berasa hebat. Sayangnya reaksi dari sisi meja yang lain sudah cukup untuk memerah petang - dan perasaan saya pada pandangan saya.

Hari 6: Barangan Groceries

Seperti yang saya suka untuk berpakaian, pada masa ini dalam seminggu yang saya mahukan ialah selipar yoga yang selesa. Saya terpaksa pergi ke kedai runcit, jadi saya menggali jauh ke dalam almari saya untuk mencari pakaian yang saya pakai untuk bekerja. Biasanya saya sepasang dengan tangki atas untuk mengurangkan belahan, tetapi saya memutuskan jika saya akan melakukan projek ini, saya akan pergi sepanjang jalan, belahan dan semua. Pakaian ini merasakan pakaian, seperti saya dalam episod Mad Men, tetapi tanpa semua merokok.

Kasut tumit tinggi dan lengan yang ketat pakaian ini melambatkan saya dengan anak-anak di kedai. Seorang wanita yang lebih tua dalam barisan belakang saya memberitahu saya saya kelihatan baik, tetapi ia agak terlalu seperti seorang suri rumah tahun 1950 untuk saya. Saya tidak berpakaian untuk diri saya dalam pakaian ini, dan kerana hatiku tidak berada di dalamnya, saya tidak merasa senang dengan diri saya, walaupun itu pakaian yang sangat comel.

Hari 7: The Gym Again

Dada besar saya boleh menghidupkan bahagian atas tangki purata menjadi sesuatu yang dinilai X jika saya tidak berhati-hati, jadi saya biasanya berpeluh dengan kelas yoga dengan lengan panjang lengan tinggi lengan panjang. Tetapi hari ini saya meluangkan perhatian kepada angin dan memakai dua baju bras di bra saya supaya saya boleh memakai topi tangki ke kelas yoga. Saya menjangkakan akan menjadi diri sendiri dan menarik perhatian saya sepanjang masa dan saya bimbang bahawa orang akan menatap, tetapi ketakutan saya adalah sia-sia.

Kelas yoga adalah gelap dan semua orang terlalu sibuk cuba untuk bergantung kepada pokok mereka untuk melihat apa yang orang sebelah mereka memakai. Dan, saya perlu membuat sedikit penyesuaian ke atas dari semasa ke semasa, tetapi saya tidak menyalakan sesiapa sahaja dan ia adalah baik untuk membiarkan kulit saya bernafas dan mempunyai lebih banyak kebebasan bergerak di atas yang lebih kecil. Kelas yoga adalah satu keadaan di mana berpakaian kurang adalah tidak banyak pernyataan fesyen untuk ibu kerana ia adalah satu langkah yang praktikal, dan saya tidak akan kembali untuk menutupi dalam yoga lagi.

Cara saya berpakaian tidak memberi impak kepada seberapa berkesan saya sebagai ibu bapa.

Adakah Berpakaian Provocatively OK?

Perkara yang paling mendalam saya sedar dari berpakaian dengan provokatif selama seminggu ketika seorang ibu melihat bahawa cara saya berpakaian tidak memberi impak kepada keberkesanan saya sebagai ibu bapa. Walaupun orang memberikan belahan atau kulit saya terdedah sekali lagi, mereka tidak pernah menganggap pakaian saya bermaksud bahawa saya tidak menggosok pekerjaan saya sebagai seorang ibu.

Saya tidak lagi percaya wanita yang tidak berpakaian kurang berbuat demikian kerana mereka membuat beberapa kenyataan tentang payudara yang tidak lagi seksual apabila mereka menjadi sumber makanan yang berpotensi. Pasti, mungkin terdapat beberapa wanita (dan lelaki) di luar sana yang berfikir seperti itu, tetapi pada umumnya saya fikir wanita dengan kanak-kanak adalah praktikal, dan kita berpakaian dengan cara yang membuat kita berasa baik tetapi juga memberikan kebebasan untuk melontar selepas kanak-kanak di tempat letak kereta. Dan jika anda tidak menyukainya? Jujur? Siapa yang peduli. Saya berpakaian untuk hari saya, bukan pendapat orang lain.

Saya akan kembali ke bengkung yang amanah semasa menjalankan tugas kerana hanya lebih mudah, tetapi apabila kita keluar untuk makan malam sebagai keluarga atau ketika pengasuh datang, saya tidak akan membiarkan fakta bahawa saya mempunyai dua anak kembar berhenti saya memakai apa yang saya rasa baik.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu‼