Choking & CPR Pada Bayi - Bantuan Pertama dan Lebih Banyak

Kandungan:

Dalam artikel ini

  • Bantuan Pertama untuk Bayi Siapa yang Tersedak
  • Apakah CPR?
  • Prosedur CPR Selesai Berikutan Mengikut Sebab
  • CPR Perlu Dilakukan untuk Mengikuti Gejala
  • Cara Melakukan Resusitasi Kardiopulmonari atau Mulut ke Resusitasi Mulut di Bayi
  • Jangan Do Perkara-perkara Ini Semasa Menjalankan CPR
  • Tips untuk Mencegah Mengejut dalam Kanak-kanak
  • Bila untuk Menghubungi Bantuan Perubatan

Kanak-kanak sentiasa keluar dan sedang mencari dan oleh itu, kemungkinan kemalangan yang berlaku mungkin agak tinggi. Mencekik dan mengetuk adalah beberapa kecacatan biasa yang bayi terdedah kepada. Adalah penting untuk memahami bahawa tercekik adalah berbeza dari gagging oleh beberapa parameter. Semasa mogok, saluran udara bayi disekat sebahagiannya, menjadikannya sukar untuk bernafas atau batuk manakala tercekik berlaku apabila saluran udara disekat sepenuhnya kerana bayi tidak dapat bernafas sama sekali. Di bawah kedua-dua keadaan ini, bayi tidak akan dapat bernafas, menangis, bercakap atau batuk dengan bebas.

Sekiranya bayi batuk dengan berkesan apabila tercekik, adalah lebih baik untuk membiarkan batuk berterusan kerana ia akan membantu membersihkan saluran udara. Mengetahui pertolongan cemas dan cara berkesan untuk membersihkan saluran udara yang tersekat dapat menyelamatkan nyawa bayi.

Bantuan Pertama untuk Bayi Siapa yang Tersedak

Bayi dan bayi sensitif dan terdedah kepada insiden seperti tercekik. Inilah sebabnya mengapa mereka perlu ditangani dengan kerap pada setiap masa. Sebagai ibu bapa atau penjaganya, ada soalan-soalan tertentu yang anda HARUS tahu jawapan, seperti apa yang harus dilakukan jika bayi tersedak?

Makanan adalah bahaya tersumbat biasa kerana kanak-kanak pada peringkat ini mungkin tidak dapat mengunyah makanan mereka dengan baik dan oleh itu menelannya secara keseluruhannya. Adalah penting untuk memahami simptom tersedak supaya kanak-kanak dapat diberi bantuan pertolongan segera dan berkesan.

Bagaimana Tahu jika Bayi Cedera?

Gejala berikut dalam bayi boleh menjadi ciri tersedak:

  • Kesukaran bernafas
  • Warna kulit berubah menjadi kebiruan
  • Kehilangan kesedaran akibat penyumbatan paip angin
  • Bunyi yang kuat ketika menghirup
  • Ketidakupayaan untuk membuat bunyi atau menangis tidak terganggu
  • Hindrance dalam batuk

Bagaimana Menghentikan Bayi Anda daripada Tercantuk?

Bertindak secara spontan amat penting untuk mencegah bayi tercekik dari bahaya yang teruk. Berikut adalah beberapa langkah penting untuk diikuti jika bayi tercekik.

1. Menganalisis Situasi dengan cepat

Sekiranya bayi tidak dapat bernafas, batuk atau menangis, mungkin kerana sesuatu menghalang saluran udara. Terdapat beberapa gejala yang akan membantu mengenal pasti sama ada bayi tercekik. Analisis cepat keadaan akan membantu menyelamatkan bayi.

2. Mengosongkan Penyekat

Sekiranya bayi itu menunjukkan simptom tersedak, gunakan satu jari untuk mengangkat dagu dan melihat ke dalam mulut dan hidung untuk menghilangkan sebarang penyumbatan atau halangan yang kelihatan. Sekiranya bayi batuk, biarkan dia batuk sehingga halangan keluar. Jangan menepuk belakang semasa batuk bayi kerana ini akan menyebabkan halangan itu tergelincir lagi.

3. Beri Lima Teras Dada

Jika halangan itu tidak keluar dan anak tidak dapat bernafas, teras dada mungkin membantu. Teras dada diberikan dengan meletakkan dua hujung jari pada tulang dada di tengah dada dan menolak ke dalam dan ke atas terhadap tulang dada. Jangan berikan semua lima teras dengan serta-merta tetapi cuba untuk melepaskan halangan dengan setiap teras. Selepas setiap tujahan, periksa mulut bayi dan teruskan untuk yang berikutnya jika halangan itu masih tidak keluar.

Apakah CPR?

CPR atau Cardiopulmonary Resuscitation adalah prosedur menyelamatkan nyawa yang dilakukan apabila denyutan jantung atau pernafasan seseorang berhenti dan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan. CPR melibatkan pernafasan selamat yang memberikan oksigen ke paru-paru. Prosedur ini juga melibatkan tekanan dada yang membantu dengan aliran darah.

Prosedur ini harus diteruskan sehingga anak pulih atau bantuan perubatan tiba, kerana kekurangan oksigen atau penghentian aliran darah dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada anak. CPR untuk bayi sebaiknya dilakukan oleh seseorang yang dilatih dengan kursus terakreditasi CPR, tetapi ini boleh dilakukan oleh ibu bapa juga. Oleh yang demikian, adalah penting untuk mengetahui teknik-teknik untuk kekal lengkap jika keadaan memerlukan ini untuk dilaksanakan.

Prosedur CPR Selesai Berikutan Mengikut Sebab

Seperti yang dibincangkan, CPR dilakukan apabila badan tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan, iaitu tidak ada pernafasan atau jantung berhenti berdetak. Prosedur CPR perlu dilakukan apabila semua kaedah lain untuk memulihkan kanak-kanak gagal. CPR dilakukan untuk memulihkan peredaran darah dan aliran oksigen dalam kanak-kanak yang telah menangkap jantung atau menderita daripada tercekik, lemas, kejutan, kecederaan serius dan kemalangan yang teruk.

CPR Perlu Dilakukan untuk Mengikuti Gejala

Prosedur CPR perlu dilakukan pada kanak-kanak jika terdapat tanda-tanda berikut:

  • Apabila tiada pernafasan.
  • Jika kanak-kanak tidak mempunyai nadi.
  • Jika kanak-kanak itu tidak sedarkan diri.

Cara Melakukan Resusitasi Kardiopulmonari atau Mulut ke Resusitasi Mulut di Bayi

Sekiranya berlaku kecemasan, adalah sesuai untuk menghubungi ambulans pada awalnya. Sekiranya anda bersendirian dengan bayi dengan sebab kausal, maka mengetahui cara memberi bayi CPR dapat membuktikannya. Lakukan CPR seminit dan kemudian hubungi ambulans dan ulangi prosedur sehingga ambulans tiba. Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti untuk memberi bayi CPR.

1. Menganalisis Masalah dengan Cepat

Kenal pasti masalah dengan perhatikan gejala yang disebutkan di atas. Jika bayi tidak sedar, cuba dapatkan respons dengan mengetuk kaki tunggal dan dengan memanggil namanya. Jika bayi tidak sedarkan diri dan mengalami masalah bernafas, buka saluran udara dan periksa denyutannya dan berikan nafas.

2. Buka Airway dan Semak Pulse

Lihat dan dengar pernafasan biasa dengan berlutut pada sudut kanan dada bayi. Tolak dahi dan tilt kepala dan angkat dagu dengan satu tangan untuk mencari dan mengeluarkan sebarang halangan di dalam mulut dan hidung. Periksa denyutan nadi di bahagian dalam siku dengan menggunakan jari tengah dan indeks anda. Sekiranya tiada nadi atau bayi tidak bernafas maka lakukan CPR dan panggil ambulans.

3. Beri Lima Nafas Penyelamat

Ikuti langkah ini untuk memberi nafas selamat kepada bayi:

  • Buka laluan udara bayi dan pastikan ia jelas.
  • Tutupkan bibir anda di sekitar hidung dan bibir bayi dan pukulan terus ke dalam paru-paru bayi dan lihat ia bangkit semasa anda bernafas.
  • Setelah dada meningkat, biarkan ia jatuh dengan tidak meniup.
  • Ulangi proses ini sebanyak lima kali.

4. Berikan 30 Pemampatan Dada

  • Letakkan bayi di permukaan yang kukuh dan cari pusat dada bayi.
  • Cari titik tengah antara puting dan ukur satu jari di bawah titik itu dan letakkan dua jari pada titik itu.
  • Tekan ke satu pertiga kedalaman dada dan tekan 30 kali pada kadar 100 tekanan per minit.
  • Berikan dua nafas penyelamatan selepas 30 tekanan dan meneruskan proses ini sehingga bantuan tiba.

Jangan Do Perkara-perkara Ini Semasa Menjalankan CPR

Terdapat langkah berjaga-jaga yang perlu diambil semasa melakukan CPR:

  • Jangan memulakan proses CPR jika kanak-kanak mempunyai tanda-tanda pernafasan, pergerakan atau batuk yang normal apabila berbuat demikian boleh menyebabkan jantung berhenti berdetak.
  • Sekiranya anda tidak terlatih untuk melakukan CPR atau tidak mempunyai pemahaman asas tentang cara melakukan CPR, dapatkan bantuan profesional dengan segera dan jangan cuba memberi CPR sendiri.
  • Jika kanak-kanak mempunyai kecederaan tulang belakang, jangan gerakkan kepala atau leher sambil menarik rahang ke hadapan dan jangan biarkan mulut rapat.

Tips untuk Mencegah Mengejut dalam Kanak-kanak

Kebanyakan kemalangan yang memerlukan CPR dapat dicegah jika tindakan pencegahan yang sesuai diambil. Petua berikut boleh menghalang kemalangan yang tercekik di kalangan kanak-kanak:

  • Pastikan anda menawarkan makanan mashed atau tulen kepada bayi anda apabila anda memulakannya pada pepejal sehingga mereka mula bermesin dan dapat mengonsumsi makanan jari.
  • Elakkan menggunakan ubat gigi kerana ia boleh mati rasa tekak dan menelan.
  • Apabila bayi mula makan makanan pepejal, pastikan mereka duduk untuk makan.
  • Pastikan semua sayur-sayuran masak lembut.
  • Makanan jari perlu dipotong menjadi kepingan kecil.
  • Galakkan anak makan secara perlahan dan mengunyah dengan baik.
  • Pilih makanan ringan yang mudah ditelan.
  • Simpan objek kecil seperti butang dan biji daripada jangkauan.
  • Pastikan bayi anda tidak bermain dengan serbuk bayi, kerana ia boleh menyumbat saluran udara.
  • Di atas segalanya, teruskan perhatian dan perhatian pada anak anda, terutamanya apabila mereka makan kerana mereka mungkin tidak dapat memberitahu anda jika mereka tersedak.

Ini dan langkah berjaga-jaga lain akan membantu mengurangkan kemungkinan kejadian yang tidak diingini dengan kanak-kanak yang memerlukan perhatian perubatan segera.

Bila untuk Menghubungi Bantuan Perubatan

Sekiranya berlaku kecemasan, sebaiknya hubungi bantuan perubatan tanpa berlengah-lengah. Sekiranya anak anda mengalami kemalangan maut, hubungi bantuan perubatan dengan serta-merta dan teruskan memberikan pertolongan cemas ketika pasukan profesional tiba.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu