10 Cerita Tuhan Ganesha yang menarik untuk Kanak-kanak yang mempunyai Moral

Kandungan:

Di antara banyak tuhan yang ada di pantheon mitologi Hindu, Tuan Ganesha mungkin salah satu yang paling popular. Patung-patungnya ada di mana-mana di hampir setiap penjuru negara dan ada minat besar untuk merayakan Ganesha Chaturthi. Itu juga mungkin disebabkan oleh punca nama Ganesha, yang telah terbentuk dari dua perkataan. "Gana" bermaksud orang ramai dan "isha" digunakan untuk merujuk kepada tuhan. Ini, secara harfiah, menjadikan Ganesha sebagai Tuhan orang ramai. Tuan Ganesha telah disembah selama bertahun-tahun dan kisahnya telah mendapat banyak populariti di kalangan orang ramai.

Cerita-cerita menarik dari Tuhan Ganesha untuk Kanak-kanak

Kanak-kanak mungkin tidak berminat dengan pujas panjang dan prosedur penyembahan Lord Ganesha. Bagaimanapun, anda boleh memperkenalkannya kepada pelbagai cerita yang mengelilingi mitos mitologi ini dan membiarkan mereka terperanjat dengan betapa indahnya sebahagian dari mereka.

1. Kisah Kelahirannya

Mari bermula dari permulaan dengan cerita kelahiran tuan Ganesha.

Lord Shiva dan Dewi Parvati akan tinggal di Gunung Kailash, menjadikannya tempat tinggal mereka. Kebanyakan masa, Shiva akan memenuhi tanggungjawab lain sementara Parvati bersendirian di gunung.

Pada suatu hari, pada masa yang sama, Parvati terpaksa mandi dan tidak mahu diganggu oleh sesiapa pun. Parvati akhirnya membuat patung seorang anak dari kehidupan kunyit dan bernapas. Dia memanggil anak Ganesha, dan dia benar-benar setia padanya. Dia memintanya menjaga rumah ketika dia mandi. Sekali lagi, Shiva muncul dan terus masuk ke rumah. Tetapi kali ini, beliau dihentikan oleh Ganesha yang enggan berpindah. Shiva tidak tahu siapa anak yang tidak dikenali ini, jadi dia meminta pasukannya memusnahkan anak itu. Tetapi Ganesha mempunyai kekuatan yang diberikan kepadanya oleh Parvati dan mengalahkan tentera Shiva. Shiva, yang dikenali dengan kemarahannya yang melampau, kehilangan kawalan terhadap amarahnya dan akhirnya memenggal kepala Ganesha.

Apabila Parvati melangkah keluar dan melihat mayat ciptaannya, kemarahannya tidak mengenal batas. Dia menyerang Shiva dan mengancam untuk memusnahkan seluruh alam semesta akibat daripada tindakan tersebut. Sekarang, alam semesta adalah tanggungjawab Bramha, Wisnu, dan Shiva. Brahma menyaksikan kemarahan Parvati dan meminta maaf atas nama Shiva kepadanya, menasihatinya agar tidak memusnahkan alam semesta. Parvati menyesal dengan syarat bahawa Ganesha dibawa kembali dan disembah sebagai Tuhan utama. Shiva, juga, menyedari kesalahan yang dilakukannya dalam kemarahannya dan meminta maaf kepada Parvati. Beliau menasihati tenteranya untuk pergi ke hutan dan mendapatkan kepala binatang pertama yang mereka nampak. Secara kebetulan, mereka menemui seekor gajah dan membawa kepalanya. Ini kemudian diletakkan di atas badan dan Shiva membawanya hidup, juga menerima dia sebagai anaknya sendiri. Ini adalah bagaimana Ganesha dilahirkan seperti yang kita ketahui dan kini disembah sebagai tuhan dewa.

Moral

Sebagaimana kisah ini bercakap tentang kelahiran, ia mengajar kita satu pengajaran penting mengenai bagaimana kemarahan boleh menyebabkan kemudaratan kepada orang-orang terdekat kita dan betapa perlu untuk membetulkan kesilapan kita sebaik mungkin.

2. Kisah Conch Hilang

Ini adalah cerita yang indah yang memperlihatkan bagaimana sesungguhnya Lord Vishnu terpaksa menyerah kepada kejahatan Lord Ganesha.

Wisnu dikenali mempunyai conch dengan dia bahawa dia terus dengan dirinya sendiri sepanjang masa. Pada suatu hari yang baik, dia melihat bahawa kerang hilang dan tidak dapat ditemui. Ini menjadikan dia sangat marah dan dia mengumpul semua kuasanya untuk mencari conch.

Ketika mencari konvoi itu, Lord Vishnu tiba-tiba mula mendengar suara konak yang berasal dari jauh. Dia mula mencari ke arah itu dan tidak lama kemudian menyedari bahawa bunyi itu datang dari Gunung Kailash sendiri. Apabila dia sampai ke gunung, dia mendapati bahawa kerang telah diambil oleh Lord Ganesha dan dia sibuk meniupnya. Mengetahui bahawa Tuan Ganesha tidak akan melemahkan dengan mudah, dia mencari Shiva dan memintanya untuk meminta Ganesha untuk kembali kembali ke maninya.

Shiva berkata, dia juga tidak mempunyai kuasa keinginan Ganesha dan satu-satunya cara untuk menghiburkannya adalah melakukan puja untuknya. Jadi, Lord Vishnu melakukan itu. Dia mendirikan semua elemen yang diperlukan untuk puja dan menyembah Ganesha dengan hatinya. Melihat ini, Ganesha sangat gembira dan dia kembali kembali ke istana Vishnu.

Moral

Cerita ini agak menarik mendedahkan kesenangan kepada Lord Ganesha dan kecelakaannya. Tambahan pula, ia mengajar kita tentang kerendahan hati dengan menunjukkan betapa Tuhan yang Maha Wishnu, tidak teragak-agak untuk menyembah Ganesha.

3. Kisah Pertempuran Gagal Shiva

Lord Shiva dan Lord Ganesha mempunyai banyak cerita bersama. Walau bagaimanapun, kisah ini melampaui hubungan antara ayah dan anak dan mengajar pelajaran yang sangat penting.

Apabila kepala gajah diperoleh dan Ganesha dihidupkan kembali, Shiva mengamalkan keinginan Parvati dan membuatnya menjadi peraturan sebelum memulakan usaha baru, maka perlu untuk menyembah Tuhan Ganesha dan mendapatkan berkat-berkatnya. Walau bagaimanapun, Shiva terlupa bahawa peraturan itu juga diterapkan kepadanya.

Pada satu kesempatan seperti itu, Shiva sedang menuju perang dengan iblis dan terus mengambil seluruh tentaranya bersama-sama dengannya. Tetapi dalam tergesa-gesa meninggalkan pertempuran, dia lupa menyembah Ganesha terlebih dahulu. Ini membawa kepada mereka menghadapi banyak masalah bahkan sebelum sampai ke medan perang. Dalam perjalanan ke lokasi pertempuran, roda kereta perang rosak dan kemajuan terhenti. Ini seolah-olah campur tangan ilahi kepada Shiva dan dia tiba-tiba teringat bahawa dia benar-benar lupa untuk menyembah Ganesha sebelum menuju pertempuran.

Menghentikan semua tenteranya, Shiva meneruskan untuk mendirikan puja di sana dan di sana dan menyelesaikan upacara menyembah Ganesha. Dengan berkah Ganesha, Shiva berjalan ke depan dan dia dan tenteranya berjaya mengalahkan iblis sepenuhnya.

Moral

Ini hanya menunjukkan bahawa tidak kira siapa anda, sebaik sahaja anda membuat peraturan, ia terpakai kepada semua orang secara sama.

4. Cerita Kebijaksanaan Ganesha

Tuhan Ganesha disebut tuhan pengetahuan dan kebijaksanaan dan ada kisah yang menggambarkan mengapa ia begitu.

Ganesha mempunyai seorang adik bernama Karthikeya. Kedua-duanya akan bertahan dengan baik tetapi, sama seperti semua adik-beradik lain, mereka akan mempunyai momen dan perbalahan. Pada satu hari itu, Ganesha dan Karthikeya akhirnya mendapat buah yang unik di hutan dan meraihnya bersama-sama. Mereka enggan membagikannya dengan satu sama lain dan mula menuntut buah untuk diri mereka sendiri.

Apabila mereka sampai ke Gunung Kailash dan membentangkan masalah ini kepada Shiva dan Parvati, Shiva membuat cadangan. Dia mengenali buah itu dan berkata bahawa buah ini diketahui memberikan keabadian dan pengetahuan luas apabila dimakan oleh pembawa yang sah itu. Untuk memilih siapa yang mendapatnya, Shiva mencadangkan satu cabaran. Dia bertanya Ganesha dan Karthikeya untuk mengelakkan dunia mereka 3 kali. Siapa pun yang akan berbuat demikian terlebih dahulu dan kembali ke Gunung Kailash, akan menjadi pemilik yang sah dari buahnya.

Karthikeya segera melompat ke merak hewan peliharaannya dan terbang cepat untuk menyelesaikan tiga revolusi di seluruh Bumi. Ganesha agak kecil berbanding Karthikeya dan haiwan kesayangannya adalah seekor tikus yang tidak dapat terbang. Setelah mendengar cadangan Shiva dengan betul, Ganesha mula berjalan mengelilingi Shiva dan Parvati dan menyelesaikan tiga bulatan di sekelilingnya. Apabila ditanya oleh Shiva, Ganesha menjawab bahawa Shiva telah meminta mereka untuk mengelakkan dunia mereka. Dan untuk Ganesha, ibu bapanya lebih daripada dunia. Mereka adalah seluruh alam semesta.

Shiva tersentuh dan kagum dengan kebijaksanaan Ganesha dan melihatnya sebagai pemilik sah buah.

Moral

Bukan sahaja kisah ini memberi contoh yang baik tentang bagaimana menggunakan kebijaksanaan anda dapat membantu menyelesaikan keadaan dengan bijak, tetapi juga mengajarkan bahawa ibu bapa anda harus diberi penghormatan dan kasih sayang yang patut mereka terima.

5. Kisah Luka Parvati

Kisah yang indah ini merupakan satu contoh hebat tentang bagaimana seluruh dunia adalah unit tunggal.

Ganesha dikenali sebagai seorang kanak-kanak nakal dan dia akan terlibat dalam beberapa aktiviti nakal. Suatu ketika, dia menjumpai seekor kucing ketika dia sedang bermain, dan kemudian berundur dengannya. Dia mengambil kucing itu dan melemparkannya ke tanah, menarik ekornya dan bersenang-senang dengannya, sementara kucing itu terkena sakit. Ganesha gagal melihatnya dan bermain-main sehingga dia letih dan kemudian pulang ke rumah.

Apabila sampai di Gunung Kailash, Ganesha terkejut melihat Parvati berbaring di luar rumah, dengan luka di seluruh tubuhnya, dan menangis dengan kesakitan. Ganesha bergegas ke arahnya dan bertanya kepadanya yang melakukan ini. Yang mana Parvati menjawab bahawa Ganesha sendiri telah melakukan ini kepadanya. Kucing itu sebenarnya bentuk Parvati, dan dia mahu bermain-main dengan anaknya. Tetapi Ganesha merawatnya dengan tidak adil dan tanpa kejam dan tindakannya terhadap kucing telah mencerminkan pada ibunya sendiri.

Ganesha sangat menyesal atas tingkah lakunya dan mengambil sumpah untuk merawat semua haiwan dengan cara yang lembut dengan penjagaan dan kasih sayang.

Moral

Kisah ini memberikan pelajaran yang sangat penting kepada orang lain seperti yang anda mahu orang lain lakukan kepada anda. Dan ini juga termasuk haiwan, berhati-hati dengan mereka, dan tidak menyebabkan orang lain berbahaya.

6. Cerita Kejatuhan Kubera

Kubera adalah Tuhan yang terkenal yang sangat popular kerana menjadi orang terkaya mereka di seluruh alam semesta. Dia mempunyai harta kekayaan dan menimbun segala sesuatu kepada diri sendiri dengan kebanggaan.

Pada suatu hari, beliau menjemput ramai tetamu untuk makan malam, termasuk Shiva dan Parvati. Tetapi mereka berdua tidak dapat menghadiri majlis makan malam itu, jadi mereka menghantar Ganesha sebagai wakil mereka. Ganesha melihat bagaimana tingkah laku Kubera dan dia memutuskan untuk membiarkan kecelakaannya longgar. Dia mula memakannya dengan cepat dan akhirnya menamatkan semua makanan yang meninggalkan apa-apa sahaja untuk tetamu lain. Namun kelaparannya tidak sihat. Jadi dia akhirnya memasuki koleksi kekayaan Kubera dan mula makan semua barangan emas dan kaya. Masih tidak puas, Ganesha kemudian meneruskan makan Kubera sendiri, yang berlari ke Gunung Kailash untuk perlindungan.

Shiva, melihat sebab di balik kerja Ganesha, menawarkan mangkuk bijirin sederhana kepada Ganesha. Dia memakannya dan segera berpuas hati. Kubera belajar untuk tidak mengumpulkan harta kekayaan dan bersetuju untuk mengedarkannya di kalangan semua orang.

Moral

Kisah ini menunjukkan betapa tamak dan kebanggaan boleh membahayakan seseorang dan perlu menjadi perhatian terhadap semua orang.

7. Kisah Penciptaan Kaveri

Ia bermula dengan keinginan seorang bijak bernama Agastya yang ingin mewujudkan sebuah sungai yang akan memberi manfaat kepada penduduk yang tinggal di kawasan selatan. Dewa-dewa memperhatikan kehendaknya dan membentangkannya dengan sebuah mangkuk kecil berisi air. Di mana sahaja dia akan menuangkan mangkuk, sungai itu akan berasal dari sana.

Agastya memutuskan untuk mencipta asal di luar pergunungan Coorg dan pergi ke sana. Dalam perjalanan itu, dia menjadi letih dan mula mencari tempat untuk berehat. Ketika itu, dia menemui seorang budak lelaki yang berdiri sendiri. Dia memintanya untuk memegang periuk air semasa dia pergi dan melepaskan dirinya. Anak lelaki itu adalah Ganesha sendiri. Dia tahu apa pancang air itu dan menyedari bahawa lokasi dia berada sempurna untuk sungai. Jadi dia meletakkan periuk itu.

Apabila Agastya kembali, dia melihat periuk di atas tanah dan seekor burung gagak cuba minum air dari situ. Dia menjauhkan burung gagak, yang terbang tetapi tidak sebelum memotong periuk di atas tanah. Ini mengakibatkan sungai yang berasal dari tempat itu sendiri, yang kini dikenali sebagai sungai Kaveri.

Moral

Kadang-kadang, perkara-perkara tidak semestinya berfungsi seperti yang kita mahu. Walau bagaimanapun, apa yang berlaku berlaku kerana alasan yang baik.

8. Kisah Tusk Single Ganesha

Terdapat banyak versi yang menjelaskan ini tetapi kisah Bal Ganesh ini lebih baik.

Seperti yang dikatakan legenda, Mahabharata adalah karya Ved Vyas tetapi dikatakan ditulis oleh Lord Ganesha sendiri. Ved Vyas mendekati Ganesha supaya dia dapat menyalin cerita epik ketika dia meriwayatkannya kepadanya. Keadaannya adalah bahawa Vyas harus menceritakannya tanpa rehat dan Ganesha akan menulis dalam satu perjalanan.

Ketika mereka maju dalam menulis cerita itu, datanglah suatu titik di mana kepak yang digunakan oleh Ganesha untuk menulisnya pecah dan dia tidak mempunyai quits lagi dengannya pada saat itu. Ved Vyas tidak dapat berhenti menceritakan kisah itu kerana keadaannya telah ditetapkan untuknya. Tanpa membuang masa, Ganesha dengan cepat memecahkan salah satu gadingnya sendiri dan membentuknya menjadi pena, menggunakannya untuk terus menulis epik tanpa gangguan. Ini membolehkan epik menjadi seorang yang suci dan Ganesha dan Vyas akhirnya menyelesaikannya bersama-sama.

Moral

Kisah Ganesha ini menunjukkan dengan jelas betapa perlu untuk disiplin dan bertekad untuk menyelesaikan tugas sebaik sahaja anda telah menerima untuk menyelesaikannya, tidak kira apa yang berlaku. Pengorbanan peribadi juga perlu untuk menyelesaikan sesuatu yang epik.

9. Kisah Kutukan Bulan

Cerita ini berlaku selepas proses makan malam Kubera.

Selepas makan mengikut kehendaknya, perut Ganesha menjadi sangat besar dan dia mendapat perut periuk. Berjalan dengannya menjadi sukar baginya dan ketika dia bergerak, dia akhirnya kehilangan keseimbangannya dan tersandung dan jatuh. Bulan yang mengawasi semua ini, mula tertawa dengan keadaan Ganesha. Melihat bulan memalukannya, Ganesha mengutuk bulan, menjadikannya benar-benar tidak kelihatan. Bulan, menyedari kesilapannya, mula memohon kepada Ganesha untuk mengampuni. Menyerah kepada permintaan maaf yang tidak henti-hentinya, Ganesha kemudian memutuskan untuk menetapkan kitaran di mana bulan muncul dan hilang setiap 15 hari.

Moral

Orang tidak boleh ketawa pada masalah atau kecacatan orang lain. Ini tidak sopan dan bukan tanda tingkah laku yang baik.

10. Cerita Kheer Sweet

Ganesha pernah memasuki kampung dalam bentuk budak lelaki, memegang nasi dalam satu tangan dan susu di sisi lain. Dia mula meminta bantuan untuk membuat beberapa kheer tetapi semua orang sibuk.

Dia sampai ke pondok wanita miskin yang bersetuju untuk membuat kheer untuknya. Apabila dia bercampur-campur bersama-sama dan meletakkan periuk untuk memasak, dia jatuh tertidur dan budak itu keluar untuk bermain. Apabila bangun, dia sedar kheer telah masak dan sangat lazat.

Dia terlalu lapar dan tidak dapat menahannya. Tetapi sebelum memakan kheer itu, dia mengeluarkan sebahagiannya ke dalam mangkuk dan menawarkannya kepada idola Ganesha dan kemudian mula memakan kheer itu. Tidak kira berapa banyak dia makan, periuk tidak pernah dikosongkan. Apabila budak itu kembali, wanita itu memberinya seluruh periuk dan mengakui bahawa dia makan sebelum dia kerana dia lapar. Anak lelaki itu menjawab dengan mengatakan dia makan juga apabila dia menawarkan mangkuk kepada idola Ganesha. Wanita itu mula menangis di kakinya dan Ganesha memberkati dia dengan kekayaan dan kesihatan.

Moral

Sebelum menjaga keperluan anda sendiri, pastikan untuk menyembah Tuhan dan menyimpan sesuatu selain untuk orang lain juga.

Mengatakan anak-anak anda tentang kisah perkahwinan Tuhan Ganesha dan banyak lagi yang berasal dari mitologi adalah cara yang baik untuk memperkenalkannya kepada Tuhan Ganesha. Pelbagai pujas dan ritual mungkin selalu menjadi sebahagian dari rumah, tetapi apa yang perlu adalah untuk memegang Tuhan di dalam hati anda dan mematuhi prinsip yang diajukan olehnya.

Artikel Sebelumnya Artikel Seterusnya

Cadangan Ibu